Lady Punk Tobat | Johana Suoth

Ditinggal sama mama terus papi juga tidak perhatian sama kita gitu. Jadi saya dengan adik-adik saya minta kanan kiri. Kami harus benar-benar minta makan. Karena dirumah kan disediain Cuma beras doang, kalau tetangga kami bilang maka kami bilang ‘o, masak lauknya pas-pasan’ gitu. Kami harus ke yang lain-lain, kalo ditinggal mama itu kan setahun.”

Ini adalah seri kesaksian dari seorang ‘lady punk’ yang masa lalunya kurang tertib dan berantakan dan dikarenakan begitu besar kasih Yesus sehingga hidupnya diubahkan menjadi baru. Cerita ini diawali dengan suatu adegan di pinggir jalan oleh orang-orang yang dinamakan sebagai Komunitas Punker.

  • Karena jikalau kamu mengampuni kesalahan orang, Bapamu yang di sorga akan mengampuni kamu juga. (Matius 6:14).

Kesaksian Johana Suoth. Si lady punk tobat ikut Yesus.

Shallom, begini kisahnya :

Adegan : “Elu itu udah seperti saudara kita, uang kita uang lu juga. Penderitaan lu juga penderitaan kita-kita juga.”

Johana South : “Saya semenjak masuk ke komunitas punk, saya mulai mengubah dandanan saya, mulai dari rambut dengan warna-warni, terus ring [cincin], jaket. Pokoknya kalo gak ada itu bukan punk deh.” … “Saya menggunakan atribut-atribut itu saya banggalah. Mereka harus tahu, mereka harus lihat bahwa saya itu ada, kami itu ada.” … “Saya itu tidak pernah melepas atribut itu, sepatu booth selalu saya pake dirumah, stocking juga tidak saya lepas.” … “Seneng, seneng punya mereka saat itu saya berpikirnya. Kalo dirumah mana pernah saya dibilang cantik. Mengamen itu bersama teman-teman saya, kalo istilah kami itu seruntuhan. Kalo ketemunya bis kota kita naik bisa kota. Kalo ketemunya di lampu merah kita ngamen di lampu merah. Atau di kereta api kita bolak-balik ke kota.”

“Entah itu uangnya ada berapa kita beli sebagian untuk beli nasi berapa bungkus, terus makan rame-rame. Biarpun makan tiga suap kayaknya kenyang aja gitu. Ada kebersamaan dalam komunitas punk. Itu dari makan aja kita mesti sama-sama gitu kan. Dan kalo dirumah biarpun makan berlimpah-limpah nasi ada, kayaknya saya ngerasa aduuh nggak nafsu, nggak enak gitu. Pasti ada imbalannya nih, gak mungkin gak ada imbalannya.”

Adegan …

Johana South : ‘Makasih bro, tapi gue masih ada simpanan nih.’

Teman : ‘Udah biar aja. Kita-kita iklas kok ngasihnya. Lu itu udah seperti saudara kita. Uang kita uang lu juga.’

Johana South : “Dirumah gak kaya gini, tapi kenapa mereka yang orang lain mau melakukan hal ini.”

Adegan …

Johana South : ‘Thanks banget bro, Cuma lu berdua yang peduli ama gue.’

Johana Suoth : “Mereka mampu menguatkan saya dan itu terbukti memang saya menjadi kuat. Dimanapun saya berada ya itu rumah saya. Jadi saya mau tidur di emperan toko, saya tenang aja, karena itu bagian kaya rumah. Jadi saya tidak pernah memusingkan dimana saya tidur nanti, dimana saya harus mandi. Selama ada mereka didalam saya jadi saya merasa senang. Komunitas ini nggak mungkin bikin saya jadi celaka. “

25_Kesaksian Johanna Suoth_KSB_JPG

Tak selamanya kehidupan di jalanan mampu membawa kebahagiaan. Setahun berjalan sebuah perenungan-pun mulai menyelimuti hati dan batinnya.

Adegan …

Teman : ‘Kok bengong. Lagi mikirin apa sih ?’

Johana : ‘Sampai kapan ya kita hidup kaya gini terus. Aku rasa udah capek hidup kaya gini. Apalagi kan udah banyak teman-teman kita yang udah pulang kampong masing-masing. Gue balik dulu ya sebentar. Tapi gue janji kok pasti akan balik lagi kesini.’

Teman : ‘Ya, udah deh, terserah lu aja.’

Johana : ‘Saya pengin pulang, jenuh, capek, capek pikiran, capek badan. Kayaknya pengin dirumah, apalagi lihat teman-temaan satu-satu kan udah di rumah, udah ada yang kerja. Waktu itu berpikiran sih, nanti kalo teman-teman gak ada kok gua sama siapa ?’

Teresia Adriani [Ibu Johana] :

‘Pada waktu itu dia pulang dengan pakaian yang aneh, hitam-hitam, compang-camping, celana robek-robek, sepatu dengan tali dari pasar, rambut juga sudah gak karuan warnanya. Dengan aksesoris anting segala-segala itu.’

Johana : “Mereka bilang kemana sih. Udah duduk dulu ceritain ada apa diluar.”

Teresia Adriani [Ibu Johana] : “Saya biarin aja, ya akhirnya mungkin dia pemikir dengan jalan pikiran dia sendiri.”

Johana : “Kedamaian di rumah itu tidak saya dapetin. Dan disitu saya merasa bener-bener kesepian.”

Teresia Adriani [Ibu Johana] : “Saya bakar itu. Semuanya saya bakar, sepatu sampe baju-baju semua. Pokoknya yang tertinggal saya bakar. Trus ngeliat saya bakar semua itu, dia marah.”

Johana : “Saya langsung teriak, trus saya bilang :”

Adegan :

Johana : ‘Apa ibu bakar barang-barang gue. Gua itu beli pake uang gue sendiri. Bukan pake duit lu.’

Ibunya : ‘Semua ini mama lakukan supaya kamu itu tidak keluyuran lagi Jo.’

Johana : “Emangnya mama selama ini perhatiin. Kenapa perhatiin baru sekarang. Saya bilang begitu.”

Johana : ‘Emang dengan hal ini bisa mengubah hidup gue. Lu gak usah perhatiin urusan gue. Lu urus urusan elu sendiri.’

Ibu : ‘Jangan keras kepala ya kamu. Ini demi kebaikan kamu.’

Johana : “Pikiran saya saat itu, kalau buat kebaikan kemaren dulu kemana aja ? saya begini karena kalian. Karena orang tua.”

Teresia Adriani : “Ya mungkin karena kekecewaan terhadap orang tua dan keluarga ya pada waktu itu. Kita kan pisah dengan bapaknya. PAda waktu itu saya bertengkar dengan bapaknya karena Yohana tersiram air panas. Karena pada waktu itu saya juga lagi diluar, nggak ada dirumah.”

Adegan dulu : Yohana kecil : ‘aduh panas.’

Bapak : ‘kamu kenapa ? mama kamu kemana ? Mah … mah .. (teriak) sini kamu. Nih liat anak kamu ! lihat ini gara-gara kamu keluyuran terus. ‘ Dst…

Teresia Adriani : “Akhirnya saya pergi dari rumah, nah mungkin itu yang membuat dia (yohana) kecewa.”

Johana : “Ditinggal sama mama terus papi juga tidak perhatian sama kita gitu. Jadi saya dengan adik-adik saya minta kanan kiri. Kami harus benar-benar minta makan. Karena dirumah kan disediain Cuma beras doang, kalau tetangga kami bilang maka kami bilang ‘o, masak lauknya pas-pasan’ gitu. Kami harus ke yang lain-lain, kalo ditinggal mama itu kan setahun.

Teresia Adriani : “Sangat kuartir, sangat menyesal juga. Mungkin karena dulu saya pergi. Makanya dia jadi begitu.”

Johana : “Waktu itu waktu mama pas pulang itu Cuma bilang mama kangen.” … “Saya berpikir, buat apa dia kesini, toh nanti pasti nyakitin kamu lagi. Toh pasti ninggalin kami lagi. Udah bener-bener kepahitan, udah bener-bener benci.”

Adegan:

Yohana : ‘Ya udah, gua mending idup dijalan daripada hidup sama lu.’

Johana : “Toh saya berpikir saya bisa dapetin kok diluar.”

Rumah dan orang tua sama sekali tidak memberi jawaban kebahagiaan yang dicarinya selama ini. Yohanapun kembali kepada sahabat-sahabat jalanan-nya. Namun pertemuannya dengan seorang teman baru, terasa sungguh berbeda.

Adegan : Johana : ‘hoi, ngapain lu kesini ?’

Teman : ‘kita nongkrong sama pedagang bakso. Oh ya kenalin nih, pras.’

Johana : ‘saya Jo.’

Teman : ‘Oh ya Jo, besok kita mau ke bandung.’

Johana : ‘ngapain ?’

Teman : ‘ada acara musik.’

Johana : ‘Gue boleh ikutan gak ? Please …’

Pras : ‘udah ajak aja.’

Johana : “Akhirnya aku ikut ke bandung. Trus sampe di bandung ternyata bukan acara music yang saya dapatkan.”

Adegan :

Yohana : ‘Kita ngapain disini ? Acara musiknya kapan ?’

Teman : ‘Kita ibadah dulu Jo, ntar baru music.’

Yohana : ‘iiihhh, kamu sih kok gak bilang ada ibadah segala, ihh.’

Teman : ‘gak apa kok, bentaran doang.’

Yohana : ‘Ah gak ah, males gue. Udah..udah ntar gue nyusul.’

Johana : “Jadi saya bolak-balik keluar masuk ngrokok balik lagi. Lihat masuk belum selesai keluar lagi duduk di belakang, seperti itu.” … “Ya mungkin dia lihat saya gelisah, dia bilang ‘Disaat kamu kesepian, putus asa, dan merasa tidak ada yang menghargai kamu, kamu harus inget ada sosok yang mengasihi kamu.’ ”

Johana : “Kenapa kakak ini bisa tahu apa yang terjadi didalam hidup saya. Siapa yang cerita gitu ? sementara saya tidak pernah cerita dengan siapapun.”

Adegan :

Johana : ‘kok kamu tahu sih aku ini kesepian ? nggak bisa memaafkan dan memendam kebencian. Tahu darimana kak ?’

Johana : “Kemudian dia bilang semua yang kakak bilang itu bener.”

Sahabat baru ini membuat yohana mulai menyadari betapa berharganya hidup, dan dia mulai mencari tahu siapakah Tuhan itu sebenarnya ?

Johana : “Jo masuk kemana setelah kamu itu mati ? saya bilang ‘gak tahuuu.’ Lho kenapa tidak tahu ? trus saya ‘bilang mana tahuuu ?’trus dia katakan ‘lu mau selamat gak ?’ trus saya jawab ‘mau selamat gimana kak ?’ …‘ya maksudnya mati masuk surga’. Trus saya jawab : ‘ya maulah siapa yang gak mau masuk surga.’ “

Kemudian kakak baru Yohana ini mengajak Yohana untuk duduk dan ngobrol.

Johana : “Kakak ini bilang : Cuma ada satu sosok yang bisa nyelametin lu dari kematian. Dan lu bisa masuk surga, dan lu bisa masuk surga. Gratis caranya. Kemudian kakak itu bilang namanya Yesus lo.” … “Dia bilang begitu trus saya bilang …. Heehhh … masa sih. Trus dia bilang ‘lu gak percaya ? bener kalo lu percaya ama dia lu akan masuk surga, lu akan dirubah sama dia.’ ”

Johana : “Karena ini tantangan saya, gimana lu mau masuk surga gak ? trus saya pikir, masuk surga gimana ya ? trus saya langsung bilang ‘ya ya saya mau masuk surga’, tapi dia bilang kita harus berdoa. Dia bilang kamu harus berdoa. Akhirnya disitu berdoa dengan kak Neli untuk terima Yesus bagi Tuhan dan Juruselamat saya. “

Hidup Yohana mulai dibenahi satu persatu. Namun masih ada sesuatu yang masih belum dia selesaikan.

—– “Jika semua orang menyakiti hati kamu, maka yang bisa kamu lakukan adalah Cuma memberikan pengampunan terhadap orang tersebut. Jika kamu tidak mengampuni bagaimana Tuhan akan mengampuni dosa-dosa kamu ?” —–

Johana : “Ya Tuhan bawakan saya lebih lagi, supaya saya mampu dan dimampukan untuk mengampuni. Saya mengampuni mama saya, papa saya. Langsung nangis … Saya mengampuni orang yang menyakiti hati saya bukan karena kekuatan saya, bukan karena kemampuan saya sebagai manusia tetapi karena Yesus.“

Hidup Johana benar-benar dipulihkan Tuhan seutuhnya. Dia kini semakin menyadari identitas-nya didalam Tuhan.

Teresia Adriani : “Saya berpikir bahwa kekuatan itu Cuma dari Tuhan. Nggak ada manusia yang bisa mengubah hati dia kalau tidak Tuhan yang mengubah itu tidak ada yang mampu yang mengubah kekerasan hati dia.”

Sumber :

Kisah Nyata si wanita Punk Rock johanna suoth

Johana : “Saya dipercayakan untuk menjadi guru TK, dan itu sesuatu yang luar biasa sekali untuk saya apalagi dengan latar belakang saya yang tidak punya pendidikan seorang guru tapi dipercayakan Tuhan mengajarkan anak-anak dan saya juga ingin membagi hidup untuk teman-teman diluar sana, khususnya anak-anak underground, mereka harus tahu ada satu sosok yang mereka harus kenal dan itu saya alami. Saya itu begini karena Yesus, bukan karena diri saya. Yesus sudah mengubah keluarga saya menjadi keluarga yang saya idam-idamkan dari dahulu. “

—– Demikian Johanna mengakhiri kesaksiannya …

  • Karena jikalau kamu mengampuni kesalahan orang, Bapamu yang di sorga akan mengampuni kamu juga. (Matius 6:14).

Apabila kita melihat sekumpulan manusia yang berada di tepi jalan dengan berpakaian seperti tidak lengkap dan dengan aksesoris yang mencolok, yang perlu kita perhatikan adalah bahwa mereka adalah manusia seperti kita juga. Salah satu yang kurang dari mereka adalah kesempatan mereka tidak sebaik kesempatan yang kita miliki.

Salam kasih dan persahabatan, tetap semangat menjalani hidup ini. Tidak usah terlalu lihat keatas dan jangan selalu lihat kebawah. Hidup ini dijalani dengan apa adanya ditopang doa dan iman serta usaha.

  • Lihat, Aku hendak membuat sesuatu yang baru, yang sekarang sudah tumbuh, belumkah kamu mengetahuinya? Ya, Aku hendak membuat jalan di padang gurun dan sungai-sungai di padang belantara. (Yesaya 43:19).

Link untuk dibagikan : http://wp.me/p6mxNc-5e

Selalu berpikir maju, esok lebih baik dari hari ini. Tuhan Yesus akan mengubah kita. Segala sesuatu diawali dengan kemauan bukan kemampuan. Tuhan Yesus pasti membekati. Amen.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s