Yesus Mengetuk Pintu Kamarku | Zak Gariba (ex-Imam)

“Kami sedang melafalkan doa dan aku berkata ‘Yesus Kristus dari Nazareth‘ dan suaraku menggema ke seluruh ruangan mesjid. Sampai hari ini aku tidak tahu mengapa aku menyebut nama itu karena aku sebelumnya tidak merencanakannya”. Kenang Zak. “Setiap orang tahu apa yang kuucapkan”, jelasnya. “Di mesjid kau tidak boleh meneriakkan kata ‘Yesus Kristus’ keras-keras.”

  • Sekalipun ayahku dan ibuku meninggalkan aku, namun TUHAN menyambut aku. (Mazmur 27:10).

Zak Gariba – Jesus Knocks on Muslim Imam’s Door. Shalom, begini kisahnya :

Setiap bulan dilakukan kebaktian di Gereja Anglikan Raja Damai di dekat Pantai Wasaga. Yang memimpin kebaktian malam minggu adalah suami istri Zak dan Karen-Marie Gariba. Mereka berdua tinggal di Barrie.

Meskipun tampaknya kebaktian berlangsung biasa-biasa saja, kisah bagaimana Zak menjadi seorang pastor layak untuk disimak. Berbagai halangan dan pengalaman mengajarkan Zak bahwa Tuhan memang bekerja dengan cara-cara yang misterius.

Zak berusia 44 tahun, dia lahir di negara Afrika Barat Nigeria dan dibesarkan di Ghana Barat, Afrika. Orang tuanya punya 6 anak laki dan karena suatu sebab dia dipilih untuk masuk sekolah Islam (madrasah). Orangtuanya mengambil keputusan bahwa Zak harus menjadi Imam. Ayahnya menerangkan bahwa di sekolah itu guru-guru akan mengajarkannya bahasa Arab, mendalami Qur’an, memimpin jemaat Muslim beribadah, dll. Zak belajar di madrasah, dan pada waktu yang bersamaan juga belajar di sekolah biasa. Akhirnya pada usia 26 tahun, dia menjadi Imam di mesjid lokal. Selain jadi ketua umat Muslim, dia pun punya pekerjaan lain yakni pengawas data bidang pertanian di perusahaan internasional.

Zak berkata bahwa pada usia 27 tahun, perusahaan tersebut memperkerjakannya di Nigeria di tahun 1987. “Aku tiba di sana, bergabung dengan sebuah mesjid dan mulai berkenalan dengan para jemaat di sana,” katanya. Setahun kemudian Zak menjadi Imam di mesjid Nigeria tersebut. Persoalan muncul dari rekan-rekannya yang beragama Kristen yang disukainya dan mereka suka berdebat tentang isi Alkitab dan Qur’an.

Suatu hari, seorang dari rekan-rekan ini memintanya untuk memberi tumpangan mobil untuk membawa mereka ke KKR (Kegiatan Kebangunan Rohani) Kristen di sebuah stadium. “Aku setuju saja. Tapi pada saat itu aku harus menjaga anak perempuan dari pemilik rumahku yang berusia 12 tahun. Anak ini lumpuh dari pinggang ke bawah. Dia berjalan menggunakan tongkat penopang (kruk)”, katanya. Zak ingat bahwa dia lupa sama sekali atas janjinya untuk menyupiri teman-temannya sampai mereka tiba di rumahnya untuk minta diantar.

104_Kesaksian Zak Gariba_JPG

Akhirnya teman-temannya berkeputusan untuk membawa serta anak perempuan itu bersama mereka dan nantinya anak ini bisa pulang kembali bersama Zak. “Jadi aku menyupiri mereka ke stadium yang jaraknya sekitar 45 menit naik mobil. Setibanya di sana, aku tidak mendapat tempat parkir,” katanya. “Di Nigeria, orang tidak parkir mobil dengan teratur”, kata Zak. “Jadi aku terjepit diantara banyak mobil dan tidak ada yang dapat kulakukan karena semua orang sudah masuk stadium.”

Zak berkata bahwa setelah dia berpikir, akhrnya dia mengambil keputusan untuk berjalan bersama anak perempuan lumpuh itu ke bangku stadium terdekat. Ketika berjalan ke sana, anak perempuan itu bertopang pada tongkat-tongkat penyanggahnya. Tapi satu tongkat kemudian patah sehingga dia bersandar ke tongkat satunya yang kemudian patah pula. Zak lalu menggendong anak perempuan itu. Di saat yang bersamaan, melalui pengeras suara yang tak jauh dari situ, keduanya bisa mendengar upacara penyembuhan Kristen yang sedang berlangsung di dalam stadium. Zak berkata bahwa yang kemudian terjadi adalah sesuatu yang tidak dapat dia lupakan. Kaki-kaki anak perempuan itu mulai bergerak dan dia minta diturunkan dari gendongan. “Di segala penjuru aku mendengar kata-kata Yesus, Yesus, dan kemudian hal ini terjadi. Kukira tadinya ini adalah upacara sihir atau Voodoo”, katanya. Anak perempuan itu terus-menerus meminta Zak untuk menurunkannya agar dia bisa berjalan. “Aku tidak mau melakukannya sehingga dia akhirnya menggigitku”, katanya sambil menggulung lengan bajunya untuk menunjukkan bekas luka gigitan di tangannya.

Gigitan itu mengakibatkannya melepaskan anak perempuan itu dan tak lama kemudian, kata Zak, “Dia mulai berjalan. Sekarang akulah yang punya masalah. Aku pulang kembali bersama anak perempuan yang dapat berjalan. Masalah kedua adalah aku seorang Imam dan apa yang harus kukatakan kepada orangtua (Muslim) anak itu? Di malam itu, ibu anak perempuan itu jatuh pingsan sewaktu melihat anaknya berjalan.” Untungnya, keluarga itu tidak mempermasalahkan hal ini. “Masalahku yang terbesar terjadi ketika pada malam itu aku pergi ke mesjid. Kami sedang melafalkan doa dan aku berkata Yesus Kristus dari Nazareth dan suaraku menggema ke seluruh ruangan mesjid. Sampai hari ini aku tidak tahu mengapa aku menyebut nama itu karena aku sebelumnya tidak merencanakannya”.

Meskipun begitu, hal itu menyebabkan diriku dipecat para pengurus mesjid. “Mereka ingin membunuhku, menyakitiku. Karena itu, aku melarikan diri ke satu desa ke desa lainnya dan tinggal di tempat-tempat kawan-kawan (Kristen) yang kukenal,” katanya. Masyarakat Muslim tidak hanya memecatnya dari jabatannya di mesjid, tapi juga mengambil pekerjaan sekulernya, mobilnya, dan apartemennya, katanya lagi. Ini adalah lingkungan masyarakat kecil sehingga mereka kenal satu sama lain. “Setiap orang tahu apa yang kuucapkan”, jelasnya. “Di mesjid kau tidak boleh meneriakkan kata ‘Yesus Kristus’ keras-keras.”

Sewaktu tinggal bersama rekan Kristennya, Zak mulai bertanya tentang Yesus Kristus. “Aku ingin tahu siapa Yesus Kristus – itulah tujuanku. Aku ingin mencari kebenaran”, katanya. Tak lama kemudian di tahun itu, Zak memperoleh visa pelajar yang membuka kesempatan baginya untuk belajar di Kanada. Dia tiba di sana pada tanggal 4 Mei, 1987. “Kakak lakiku yang tertua tinggal di Kanada sehingga aku kemudian tinggal bersamanya”, katanya. Zak belajar tentang sumber daya manusia dan ilmu komputer di Ottawa Univesity. Kesibukan hidup di Amerika Utara menyebabkan dirinya lupa tentang hal Kristiani. Sepuluh tahun kemudian, di tanggal 23 Januari 1997, iman yang dulu dia cari dalam waktu singkat mulai kembali lagi dalam hidupnya. “Aku menyelesaikan pekerjaanku di sebuah perusahaan di Kanata di mana aku bekerja sebagai supervisor dan lalu pulang. Aku merasa letih dan lalu tertidur.

Pada jam 3 pagi, aku mendengar ketukan di pintu di tempat tinggalku. Aku bangun untuk memeriksanya tapi tidak kutemukan siapapun”, katanya. Zak menceritakan bahwa ketukan itu terjadi beberapa kali tapi tatkala dia membuka pintu, dia tidak menemukan siapapun. Lalu aku mendengar suara yang berkata: “Sekalipun ayahmu dan ibumu meninggalkanmu, Aku akan bersamamu”. Mazmur 27:10. Suara itu berkata lagi: “Sebelum Aku membentuk engkau dalam rahim ibumu, Aku telah mengenal engkau”. Ini adalah kalimat dari Yeremia 1:5. Zak berkata bahwa mungkin Tuhan ingin memberitahunya agar dia menjadi seorang pastor. Akhirnya aku melamar ke 50 sekolah alkitab, tapi mereka semua menolakku, katanya. “Maka aku mulai membaca Alkitab dan mengunjungi gereja di Ottawa”, katanya lagi.

Akhirnya di tahun 2000, Zak berkata bahwa dia diterima di Toronto Airport Christian Fellowship Bible School. Di sekolah ini dia bertemu Karen-Marie dan keduanya lalu menikah di bulan Desember 2003 di negara asal Karen di Skotlandia. Di bulan April 2003, Zak mulai bekerja sebagai pastor di Gateway Harvest Fellowship di Barrie.

Sumber :

Full Circle: Zak Gariba Pastor –Jubilee Celebration Centre

Former Nigerian Imam is now a Christian pastor in Orillia.

http://www.OrilliaJubileecc.org

http://indonesia.faithfreedom.org/forum/zak-gariba-murtad-t6861/

“Jesus Knocks on Muslim Imam’s Door” — Zak Gariba on Full Circle — 1/2 – Uploaded on Jan 6, 2012 – by 100huntley

“Jesus Knocks on Muslim Imam’s Door” — Zak Gariba on Full Circle — 2/2 – Uploaded on Jan 6, 2012 – by 100huntley

Ketika melihat kembali pengalaman masa lalunya, Zak berkata bahwa apa yang dia pelajari lebih dari segala hal adalah kasih. “Kau tidak bisa membeli kasih. Kau tidak bisa mempelajari kasih. Kasih berasal dari pengenalan atas Tuhan yang sebenarnya. Tuhan adalah kasih dan Dia memberikan kita kasih agar kita dapat mengasihi orang lain”, katanya. Sebagai Imam Muslim dahulu, Zak mengatakan bahwa dia tidak mengalami kasih seperti itu. “Aku dulu adalah orang yang keras hati.

Aku bekerja keras untuk membuktikan siapa diriku dan mengusahakan upaya ke surga. Tapi Alkitab berkata bahwa surga itu ternyata gratis dan aku tidak perlu bekerja keras untuk memperolehnya”, katanya. Zak and Karen Marie’s next worship service is at7 p.m. on April 16 [2005]. Prince of Peace Anglican Church is located at 565 Mosley Street. Mereka berkata siapapun boleh hadir. Mereka mengadakan upacara ibadah setelah bertemu dengan rektor gereja Rev. Jim Seagram di Toronto Airport Christian Fellowship Bible School.

Zak berkata bahwa Seagram mengundang dia dan istrinya untuk bersaksi dan lalu berkhotbah setiap bulan. Ibadah yang mereka selenggarakan memberi kesempatan bagi umat Kristen untuk bersatu. “Kesatuan itu penting. Di dalam segala hal yang dilakukan Yesus Kristus, terpada suatu kesatuan. Tiada harapan tanpa kesatuan. Kau tidak bisa hidup dalam pernikahan tanpa adanya kesatuan. Kau tidak bisa punya gereja tanpa adanya kesatuan”, katanya.

—– Demikian Zak mengakhiri kesaksiannya …

Kebaktian di Prince of Peace mengutamakan kegiatan pujian dan ibadah, doa dan penyembuhan. For more information, call Rev. Jim Seagram at 428-3465.

  • Sekalipun ayahku dan ibuku meninggalkan aku, namun TUHAN menyambut aku. (Mazmur 27:10).

Link untuk dibagikan : http://wp.me/p6mxNc-hD

Salam damai dan persahabatan. Tetap mengasihi sesama manusia apapun keyakinannya. Salam semangat. Tuhan Yesus Memberkati kita semua. Amen.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s