Dibawa Tuhan Yesus dari Neraka Ke Sorga – From Hell to Heaven | Jordan Samuel

“Semua wanita dan semua yang kamu inginkan didunia ini, uang, mobil, kesuksesan, semua yang saya punyai. Dan tiba-tiba mobil menjadi rusak dan mogok. Tiba-tiba saja semua wanita itu menjadi setan yang besar sekali. Dan bumi bergoncang. Kemudian aku menoleh ke belakang dan dapat mendengar teriakan. Semua itu dalam warna merah dan hitam. ‘ahhhh, berbaliklah … berbaliklah … cepat keluar dari sini.’ Itu suara seperti manusia-manusia terbakar.”

From Hell to Heaven: One Man’s Journey to Life-Changing Faith – Jordan. Shalom, begini kisahnya :

Jordan : “Seumur hidupku saya tidak percaya bahwa neraka itu nyata. Saya mengatakan bahwa saya tidak mau percaya dengan semua hal-hal kegelapan itu. Kamu tahu, ah tidak ada neraka itu. Itu adalah pemikiran masa lalu. Akan tetapi neraka itu nyata.”

Jordan Samuel percaya tidak ada neraka sebab dia percaya sudah pernah kesana.

Jordan : “Saya bisa mendengar suara ketawa, ketawa setan. Saya bisa mendengar hal-hal itu.”

Awalnya didalam kehidupan Jordan dia tidak percaya bahwa neraka itu ada.

118_From Hell to Heaven_Jordan_KSB_JPG

Jordan : “Didalam kehidupan ini saya melakukan sesuatu yang terbaik, menyukai pengajaran karma, kamu tahu hukum karma. Maka jadilah manusia sebaik mungkin.”

Jordan lahir di Edmonton, British Columbia dengan seorang ibu tunggal dan masuk sekolah katolik. Dia asalnya adalah seorang yang ingin tahu dan bertanya banyak hal mengenai Yesus.

Jordan says, “How could one man come and just die for me?  And you know, who is this guy?” Jordan : “Bagaimana seorang manusia datang dan mati bagi saya ? dan siapa orang ini ?”

Dikarenakan hal itu, dia dikeluarkan dari sekolah.

Jordan : “Saat ketiga kalinya saya dikeluarkan dari kelas saya ingat pernah berkata ‘Kamu tahu ? saya tidak pernah mau tahu siapa Yesus ini. Siapapun dia karena dialah saya mendapatkan kesulitan dan dikeluarkan dari kelas dan tidak ada seorangpun yang memberikan jawaban kepada saya mengenai Dia dan saya tidak mau tahu.’ ”

Ibu Jordan menikah dan selama 15 tahun Jordan mengatakan bahwa kehidupan keluarganya baik-baik saja. Kemudian ibu dan ayah tirinya bercerai. Jordan merasa frustasi. Jalan satu-satunya yang bisa dia lakukan dengan luka itu adalah pemberontakan.

Jordan : “Saya mengendarai mobil dalam keadaan mabuk, mengendarai mobil dibawah umur, mencuri mobil, dan peralatan elektronik – stereo, kamu tahu, seseorang hampir menangkap kami, hampir saja.”

Selama 4 tahun Jordan meneruskan perilaku cerobohnya. Akan tetapi dia ingin mengubah hidupnya dan menghentikan menjual narkoba dan bekerja di perusahaan minyak.

Jordan : “Saya berpenghasilan lumayan, mempunyai rumah yang bagus.”

Saat sesudah bekerja Jordan memutuskan untuk memakai narkoba (smoke some pot). Dia tidak tahu bahwa dia menggunakan pipa yang mengandung kokain, sesuatu yang belum pernah dia lakukan sebelumnya. Jordan yakin bahwa dia sekarat.

Jordan : “Saya bisa merasakan jantungku berdetak bump … bump … bump. Perlahan-lahan menurun dan seperti orang mendengkur.”

Jordan yakin saat itu dia ke neraka.

Jordan : “Semua wanita dan semua yang kamu inginkan didunia ini, uang, mobil, kesuksesan, semua yang saya punyai. Dan saya mengendarai mobil dan menyukai hal ini. Dan tiba-tiba mobil menjadi rusak dan mogok. Tiba-tiba saja semua wanita itu menjadi setan yang besar sekali. Dan bumi bergoncang. Kemudian aku menoleh ke belakang dan dapat mendengar teriakan. Semua itu dalam warna merah dan hitam. ‘ahhhh, berbaliklah … berbaliklah … cepat keluar dari sini.’ Itu suara seperti manusia-manusia terbakar. Orang-orang terbakar dan tidak tahu bagaimana memperbaiki hal itu atau mencari obatnya. Itu sangat buruk. Saya ingat dan saya takut, kemudian memegang kendali setir mobil dan tiba-tiba tubuh saya kembali ke ruangan di trailer mobil.”

Pada saat Jordan menghirup nafas yang dia pikir nafas terakhirnya, dia membuat keputusan iman kepada Tuhan.

Jordan : “Dan jantung saya serasa berhenti, boomwtht. Menyerupai nafas terakhir. Tidak tahu kenapa saya hanya berkata, ‘Saya percaya.’ Dan tiba-tiba saya menghilang dari tempat itu.”

Saat itu dimana Jordan mengatakan bahwa Yesus mengangkat dia dari neraka dan menempatkan dia di Sorga.

Jordan : “Dia berpakaian serba putih. Ada ikat pinggang ketika saya memandang Dia. Dan Dia melihat kearahku dan Dia memakai mahkota di kepalaNya dan melihat kearahku. MataNya seperti nyala api, dan bersinar terang melihat kearahku, begitu luar biasa. Kamu berada dikakinya, karena Dia begitu sempurna. Kamu memuja Dia karena Dia yang Maha Kuasa. Kamu memuja Dia karena Dia menyelamatkan kita.”

Jordan percaya dia berada didepan Tuhan.

Jordan : “Kemudian yang terjadi adalah Dia membuka hatiku yang tertutup. Saya merasakan apa yang dirasakan Tuhan. Dan kemudian saya berkata, ‘Tuhan, maafkan aku.’ Kemudian dia memelukku dan mengatakan ‘Kamu diampuni.’ Hati lama yang ada didalamku telah terbuka. Tuhan memberiku hati yang baru. Dia mengatakan bahwa Dia mencintai aku, dan saya tidak sendirian lagi. Kemudian tiba-tiba saya kembali kedalam ruang trailer-ku. Kemudian saya meraih Alkitab, terlihat Alkitab itu seperti bercahaya. Kemudian saya membaca Mazmur 34. Kemudian saya membacanya. Hanya Tuhan yang mampu melakukan semua itu.”

Sumber :

From Hell to Heaven: One Man’s Journey to Life-Changing Faith

by The Official 700 Club – Published on Aug 8, 2014. Living a rebellious life backfired when Jordan experienced a drug overdose. After experiences of heaven and hell, Jordan returned to this life with a passion for God.

AMAZING STORY – From Hell to Heaven: One Man’s Journey to Life-Changing Faith. By Michelle Wilson – The 700 Club.

http://www.cbn.com/700club/features/amazing/MW192_jordan_samuel.aspx

Jordan menceritakan perjalanan ke Sorga dan neraka dengan pacarnya bernama Dannica.

Dannica : “Suaranya berubah. Matanya berubahy. Bahasa tubuhnya berubah. Semua hal tentang dirinya berubah. Berbeda dari yang lama. Maka tidak diragukan lagi bahwa dia mempunya pengalaman seperti yang dia ceritakan.”

Jordan : “Mulutku, kata-kataku, sumpah serapahku, semuanya telah dibersihkan. Dan saya terbebas dari kecanduan narkoba.”

Saat ini, Jordan dan Dannica telah menikah dan mempunyai dua anak. Mereka melakukan penginjilan dan memberi tahu kepada semua orang bahwa Yesus itu nyata dan dapat mengubah hati yang paling keras sekalipun dengan KasihNya.

Jordan : ” Tuhan mencintai yang terhilang, putus asa, kehilangan cinta kasih dan tidak pernah berhenti mencintai mereka. Dia mencintai mereka dengan segenap hati. Dan Dia datang kepada yang terhilang. Dia akan meninggalkan kawanan umatNya untuk mendapati satu yang terhilang.”

—– Demikian Jordan mengakhiri kesaksiannya ….

  • Kecaplah dan lihatlah, betapa baiknya TUHAN itu! Berbahagialah orang yang berlindung pada-Nya! (Mazmur 34:9).

Link untuk dibagikan : http://wp.me/p6mxNc-kk

Tetap semangat. Tetap mengasihi sesama manusia. Tuhan Yesus memberkati. Amen.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s