3 Wanita Dipenjara 2 Thn Dituduh Memurtadkan Anak-anak Muslim | Rebekka, Ratna, dan Eti

Kenyataannya bukti-bukti yang diajukan menunjukkan bahwa orang tua mereka sadar sepenuhnya bahwa anak-anak mereka menghadiri sekolah minggu bersama-sama dengan teman-teman Kristen mereka. Tanpa melihat pertimbangan itu, tetap saja pengadilan menganggap ketiga guru sekolah minggu ini bersalah dan menjatuhkan hukuman 2 tahun penjara.

3 Guru Sekolah Minggu dipenjara dituduh memurtadkan anak-anak Muslim. Shalom, begini kisahnya :

Tiga guru sekolah minggu yaitu Rebekka, Ratna, dan Eti dipenjara dikarenakan waktu itu pada bulan mei 2005 dituduh memurtadkan anak-anak Muslim menjadi Kristen.

CBN mengunjungi ketiga wanita itu didalam suatu penjara di Indramayu, Indonesia dan melihat mereka masih mengabarkan iman mereka dibalik besi penjara.

Ketiganya tetap dalam posisi iman yang berkobar meskipun harus menghabiskan waktu mereka selama dua tahun dipenjara disebabkan kejahatan yang menurut banyak orang tidak mereka lakukan.

128_Indonesian Christians Jailed_OK _KSB_JPGPada tahun 2005, ketiga guru sekolah minggu ini disidangkan setelah sebuah kelompok muslim radikal memasuki desa mereka dan menuduh ketiga guru sekolah minggu itu memurtadkan anak-anak Mulsim [mengajak masuk Kristen].

Kenyataannya bukti-bukti yang diajukan menunjukkan bahwa orang tua mereka sadar sepenuhnya bahwa anak-anak mereka menghadiri sekolah minggu bersama-sama dengan teman-teman Kristen mereka.

Tanpa melihat pertimbangan itu, tetap saja pengadilan menganggap ketiga guru sekolah minggu ini bersalah dan menjatuhkan hukuman 3 tahun penjara.

“I call this prison ‘a school of trust in God,'” jelas Rebekka, salah seorang guru sekolah minggu itu. “Saya pikir tidak mudah menjadi seorang tahanan, akan tetapi segalanya mudah dijalani dikarenakan Roh Kudus.”

Rebekka meneruskan, “Kehidupanku membuktikan bahwa Yesus itu didemo_laskar_izzul_JPGsetia kepadaku selama aku dipenjara, dikarenakan Dia menyediakan makanan kami, dan tidak pernah meninggalkan kami. Mereka bertanya kepada saya, ‘Kenapa kamu tidak pernah terlihat sedih di penjara ?’ Saya katakan kepada mereka bahwa sukacita dan damai didalam hatiku ini dikarenakan Yesus.”

Ketiga guru sekolah minggu itu tidak menyimpan iman kepada Yesus vlcsnap-2015-07-27-14h37m50s802untuk mereka sendiri. Mereka juga membagikan iman itu kepada teman-teman didalam penjara.

Edi Koswara adalah salah satu teman mereka. Dia dipenjara dikarenakan mencuri sepeda motor dan mengatakan bahwa keramahan Rebekkalah yang membawa dia kepada Yesus.

“Saya melihat keramahan Yesus di wajahnya. Saya tahu setiap anak Tuhan mempunyai sukacita yang tergambar di wajahnya. Saya ingin mempunyai dan mengetahui hal ini.” kata Edi yang kemudian pindah keyakinan ikut Yesus.

Rebekka mengatakan, ‘Saya tahu bahwa Yesus telah mati bagiku dan mengampuni dosa-dosaku, Ketika aku meninggal, saya tahu bahwa saya akan bersama-sama Yesus di Sorga.’

Karena diinspirasi oleh Firman Tuhan, Edi membuat beberapa lukisan yang Rebekka gunakan didalam pelajaran pendalam Alkitab.

Rebekka mengatakan dia percaya bahwa semua hal-hal yang baik yang terjadi didalam diri mereka didalam penjara adalah jawaban dari doa-doa orang Kristen dari seluruh dunia.

Dan jawaban dari doa-doa mereka untuk dilepaskan dari penjara lebih awal telah dijawab. Eti, Ratna and Rebekkaa kemungkinan akan dibebaskan pada bulan Juni.

Akan tetapi apakah ketiga guru sekolah minggu ini akan berhenti mengajar kepada anak-anak ?

“Tentu saja tidak !,” kata Rebekka. “Akan tetapi kita berusaha bertindak bijaksana dikarenakan mereka akan mengawasi kita.”

Akan tetapi Bapa kami yang berada di Sorga akan menjaga mereka bertiga, Eti, Ratna and Rebekkaa mengatakan bahwa mereka yakin bahwa masa depan mereka akan aman.

Gary Lane CBN News

Ini adalah salah satu kesaksian persidangan mereka :

Gw mau bagi kesaksianyang gw dapat dari teman gw via e mail di bandung

Dukung DOA dan bagi kesaksian.

Beberapa hari yang lalu teman gue pergi ke Indramayu ikut persidangan 3 saudari (Ibu Dr. Rebecca, Ibu Ratna,ibu Eti) yang vlcsnap-2015-07-27-14h36m27s561ditahan dan sedang sidang karena dituduh kasus menyebarkan injil sama non kristen. mungkin kalian udah pada dengar karena kabarnya udah sampai bahkan ke Amerika. Mereka adalah pengajar sekolah minggu yang kebetulan ada beberapa anak non kristen (kedar & Nebayot) datang ke tempat mereka, mereka biasanya hadir atas seijin ortu mereka. tapi karena guru2 mereka melihat anak2 tersebut ada perubahan karena suka nyanyi lagu sekolah minggu, 3 saudari ini dilaporkan ke MUI dan ditangkap. Sampai hari ini mereka sdh mengikuti persidangan sebanyak 7 kali dan ada di penjara.

Biasanya pada saat setiap sidang ada lebih dari 8 truk massa jihad yang datang untuk orasi dan mengitimidasi, mereka menyuap jaksa vlcsnap-2015-07-27-14h36m15s756untuk menghadirkan para saksi yang semua kesaksiannya bohong and diputar balikkan. Massa tsb sebelum sidang orasi terlebih dahulu yang isinya menekan, mengejek, dan mengitimidasi, teriak untuk menghukum Ibu Rebeka CS yang seberat beratnya 10 thn penjara kalau tidak mereka akan buat hukum sendiri untuk mengadili mereka (surat dari Gus Dur untuk MUI setempat supaya mencabut tuntutan tidak digubris), mereka akan mencabut tuntukan kalau 3 ibu diatas masuk muslim.

Waktu teman aku kesana dengan beberapa teman2nya untuk ikut vlcsnap-2015-07-27-14h36m57s121sidang pembelaan, ruang sidang itu dipenuhi dengan massa jihad (2 truk) yang teriak2 bahkan ada yang bawa golok segala dipunggung mereka (tetapi waktu teman aku disana massa itu termasuk yg paling sedikit, karena ada 6 truk yang ditahan polisi ngak bisa masuk kepengadilan),

Itu adalah pengadilan yang paling tidak sopan yang teman aku temui, hukum sama sekali tidak dihargai oleh mereka, hakim tidak dihormati. vlcsnap-2015-07-27-14h37m02s988saat itu teman aku menyadari betapa beratnya tekanan untuk 3 ibu itu, rasanya seperti ada di tempat pembantaian. Bersyukurnya 3 ibu ini ngak gentar tetap semangat dan sukacita, tetap menyala2 bahkan mereka bilang mereka bersyukur boleh mengalami sedikit dari penderitaan Kristus dan paulus. Ibu Ratna bilang dia ngak ngerti jalan2 pikiran Tuhan, tapi dia akan ikuti apapun yang ditetapkan Tuhan buat Dia karena Tuhan pasti menyertai dia (luar biasa ya) Mereka tetap PI didalam penjara dan sudah ada beberapa yang lahir baru. Ketika teman aku melihat 3 ibu ini teman aku secara pribadi dikuatkan oleh kesaksian mereka. Bagaimana harus taat bahkan disaat sepertinya ngak ada jalan keluar dan ngak ada jalan mundur.

Dukung doa untuk ke tiga ibu ini mereka divonis 3 tahun penjara, vlcsnap-2015-07-27-14h37m21s511untuk sidang pembelaan hari kamis ini supaya hukuman bisa diperingan, untuk hakim dan untuk keluarga mereka (suami dan anak2 mereka yang masih kecil2) supaya tetap dikuatkan dan dijagai Tuhan, karena massa itu suka lewat rumah mereka dan melempari. Juga untuk pembela supaya ada hikmat Tuhan, teman aku baru juga dengar kabar yang terbaru katanya tim pembela dari Gereja Mawar mau membantu.

Juga doakan karena sudah ada 60 gereja dari berbagai dominasi disekitar Jawa barat dan pantura yang ditutup, mereka datang lebih dari satu truk untuk menutup gereja tersebut dalam 3 bulan terakhir ini. Kabar yang baru teman aku dengar mereka membuat program untuk 2006 untuk mensyariat islamkan jawa barat, dan programnya dalam setiap minggu min 5 gereja ditutup. Ini waktunya gereja ngak mikirin internnya lagi tapi melakukan PI selagi waktu masih ada. Ini waktunya kita nyiapkan diri, karena tekanan untuk orang nasrani semakin kuat. So berdoa yang untuk Kedar dan Nabayot, mungkin masa kesesakan udah tiba, sebelum transformasi besar2 terjadi.

Semoga kesaksian 3 ibu diatas membangkitkan kita ya. GBU ALL

Ini adalah laporan pembebasan mereka :

Kesaksian dari Luar Tembok Penjara

Dr. Rebekka Zakaria, Eti Pangesti, dan Ratna Bangun akhirnya dibebaskan dari penjara Indramayu, Jawa Barat, pada tanggal 8 Juni 2007 pukul enam pagi, tiga jam lebih cepat dari jadwal awal untuk menghindari demonstrasi dari kelompok-kelompok radikal.

Kelompok-kelompok ini berencana untuk menunggu di luar penjara dan mengantar ketiga ibu ini keluar dari kota Indramayu dan memastikan mereka tidak kembali lagi dan tidak lagi melayani di Indramayu.

Setelah pembebasan, ketiganya langsung pergi ke Cirebon untuk beberapa hal administrasi. Mengendarai bis yang disediakan Open Doors, tujuh mobil yang berisikan keluarga, kerabat, media, dan aparat menemani mereka.

Dr. Rebekka yang telah dicabut izin praktiknya karena pemenjaraan mengatakan, “Saya akan mengejar impian masa kecil untuk menjadi dokter misionaris.”

Sumber :

Indonesian Christians Jailed for Preaching Gospel to Muslims

Uploaded on May 31, 2007

http://www.cbn.com/CBNnews/167245.aspx

http://old.jawaban.com/index.php/mobile/profile/post/uid/julia1/limit/5

Latest update by julia1 on 30 August 2005 14:11:15

http://kesaksian.sabda.org/kesaksian_dari_luar_tembok_penjara

Ibu Ratna berencana untuk segera bertemu dengan anak-anaknya yang tinggal di Pekanbaru. “Ayah saya meninggal dunia dua bulan lalu. Saya sangat kehilangan karena kami sangat dekat. Jika saja ia masih hidup, pasti kata-kata ini yang akan disampaikannya saat bertemu saya setelah bebas, `Saya sangat bangga padamu, anakku, karena kau menderita bagi Kristus,`” demikian dikatakan Ibu Ratna.

Sementara Ibu Eti belum mempunyai rencana setelah pembebasan dirinya. Sebuah acara ucapan syukur telah disiapkan di rumahnya, “Keluarga saya berjumlah dua puluh orang akan hadir. Beberapa dari mereka bahkan cuti dari kantor untuk menyambut saya,” ujarnya.

Pembebasan ketiga ibu ini adalah jawaban doa. Namun, tantangan tetap ada, “Kami tetap memerlukan doa saudara-saudara seiman di Indonesia dan di seluruh dunia. Kami masih mencari tempat untuk beribadah. Kemungkinan kami tetap akan beribadah di Haurgeulis jika Tuhan menghendaki. Tolong doakan kami dan keluarga agar tetap setia dan tetap teguh mengikut Tuhan apa pun yang terjadi,” Ibu Rebekka berkata mewakili kedua ibu lainnya.

—– Demikian kisah ketegaran ketiga guru sekolah minggu : Pdt. Rebekka Lionita,  Ratna M Bangan, dan Eti Pangesti …

  • Kamu akan dibenci semua orang oleh karena nama-Ku. Tetapi orang yang bertahan sampai pada kesudahannya ia akan selamat.” (Markus 13:13).
  • Matius 7:16(16) Dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka. Dapatkah orang memetik buah anggur dari semak duri atau buah ara dari rumput duri? (17) Demikianlah setiap pohon yang baik menghasilkan buah yang baik, sedang pohon yang tidak baik menghasilkan buah yang tidak baik.

Link untuk dibagikan : http://wp.me/p6mxNc-n7

Salam kompak dan semangat selalu. Tetap mengasihi sesama manusia apapun keyakinannya. Tuhan Yesus memberkati. Amen.

Iklan

5 thoughts on “3 Wanita Dipenjara 2 Thn Dituduh Memurtadkan Anak-anak Muslim | Rebekka, Ratna, dan Eti”

  1. terima kasih utk kesaksian yg luar biasa ini, saya merasa dikuatkan dan doa saya “Kesaksian Segala Bangsa” diberkati Tuhan, menjadi alatNya dan untuk kemulian Nama Tuhan Yesus Kristus 

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s