Pertobatan Taypak (Paranormal) Dan Guru Yoga | Eddy Tatimu

“Akhirnya punggungku sakit dan aku jatuh ke lantai. lantai kamarku yang berupa marmer, tiba-tiba aku raba, ada bulunya menyerupai seperti kulit seekor hewan berbulu (mungkin kulit unta) dan saya kaget sekali kemudian saya berdiri. dari kaki saya mulai terasa hawa dingin sampe ke atas, aku sangat ketakutan dan aku tak bisa bergerak sedikitpun seperti di hipnotis dan aku yakin 100% itu adalah Lucifer ataupun bawahannya Lucifer yang membinasakan aku karena aku berani keluar dari anggotanya.”

Eddy Tatimu – Pertobatan Taypak (Paranormal) dan guru Yoga. Dahulu percaya Nyam Lo Bong (Lucifer) sekarang jadi pengikut Yesus. Shallom, begini kisahnya :

Ok.. aku menceritakan ttg Ilmu-ilmu gaib di alam semesta ini, dan juga ttg keluarga aku… aku tahu banyak ttg Dunia perdukunan/magician… karena aku dulu pernah disebut dengan nama “DUKUN” / “SHAMAN”.. Dukun Di dunia ini sebetulnya sedang merencanakan beribu-ribu cara agar kita masuk kedalam Perangkapnya… mereka saling berkomunikasi ke tempat yang jauh bukan dengan telepon, tetapi mereka memiliki ke-ahlian berkomunikasi secara batin… Orang China menyebutnya “Sim kin Hyong” yang dalam bahasa Indonesianya adalah “telepati” dalam bahasa Inggris latin biasanya disebut dengan “TELEPATION”…

Ok, aku ceritkan ttg Perdukunan(shamanism) di keluarga aku… keluarga papaku adalah berasal dari belanda(kakekku) dan orang pribumi/indonesia(nenekku).. kebudayaan papaku tidaklah terlalu mennjolkan
karena papaku tidak memiliki Kebudayaan Special seperti yang dimiliki oleh ibu aku(100% Chinesse).. ibuku jg kurang begitu peduli dengan hal-hal bodoh(sihir) seperti itu.. tapi Nenek dan Kakek serta para leluhur dari Ibu aku itulah akar-akar Kebudayaan Shamanism..

I HAVE “PHU” / “JIMAT”

Kesaksian Mantan Buddhies - Eddy Tatimu_JPGsejak kecil (TK) aku udah punya Jimat bentuknya segitiga berwarna kuning dan terbuat dari kain ada tulisan cina yang bertuliskan nama marga kami “XIAO”… konon, jimat itu kata kakek aku akan membawa keberuntungan dan keselamatan. dan aku percaya akan kata kakek aku…

Magic no.1—–> YING YANG TECHNICQUE….

ok, aku definiskan lagi, Yin and Yang adalah sebutan untuk Sesuatu yang sangat Dingin jika didengar orang Chinesse. Yin and Yang adalah Hitam dan putih, Gelap dan terang, baik dan jahat, jujur dan bohong, bodoh dan pintar, dan sebagainya yang menyangkut kepribadian seseorang… Yang memperkenalkan Jurus ini adalah nenek aku… Nenek aku adalah orang yang paling Keras kepala… Walaupun Nenek aku memperkenalkan Jurus seperti itu, aku tak peduli soalnya aku sama sekali ga tertarik…

Jurus ini ialah jurus peramal yang seperti dilakukan oleh dukun indonesia. ternyata semua metode itu dibantu oleh para makhluk-makhluk halus, dan apabila tak menggunakan perantara makhluk halus, maka usaha akan gagal.

MAgic No.2——> Siu Taoisme

disaat kelas 3 SMP, kebetulan libur awal Semester pertama, nenek saya menginap di rumah saya, dan dia menurunkan SIU TAO, yang merupakan bagian dari ajaran Buddha… akhirnya saya dan M kahi Kwang, dan nenekku menunjukkan jalan kebenaran kembali ke sorga… dan dikasih 3 Pusaka yang tertanam di tubuhku.. segala yang dikatakan nenek saya banyak yang masuk akal juga, tapi aku anggap, TAO bukanlah agama, tetapi hanyalah ajaran…

Magic No.3——> CALLING SPIRIT TECHNIQUE

yang mengenalkan adalah kakek aku… disaat aku SD, aku pulang ke Kota Kuching(malaysia) dan aku bertemu dengan kakek aku yang pendiam itu… seumur hidup, saya tak pernah bercakap dengan kakek saya. dan saat bertemu kakek saya, saya merasa kakek orang yang galak, tapi ternyata orangnya baik… berbagai ritual di rumah kakek aku(rumah kakek dan nenek aku terpisah) mulai dari pemujaan THIAN TAO, Roh-roh leluhur, Penyempurnaan Yin Yang, dan sampai bersembahyang dengan HIO di depan papan nama leluhur kami. dia juga mengajariku ritual seperti itu 3x sehari… terakhirnya aku disuruh membaca mantra-mantra : “sui po kui bong….loi-loi- loi”(aku lupa)dan diualang berkali-kali. dan ternyata aku memanggil Roh leluhur aku dan aku memeberinya puji-pujian seperti buah-buahan. Namun, makhluk halus tidaklah bisa memakan makanan tersebut, biasanya yang makan adalah manusia…

Hal seperti ini sering dilakukan orang Buddhist dan Konghuchu, mereka di vihara meletakkan segala Buah-buahan dan menyerahkan kepada dewa-dewa dan para buddha… dan itu sama juga dengan kami, tujuannya untuk menghormati…

Calling spirirt seperti yang diajarkan kakekku ternyata sama dengan upacara adat jawa, dengan memainkan musik dengan mengulang-ngulang nada alat musik, nanti ada orang yang kerasukan… dan itu juga sama dengan Upacara pemanggi.lan Jelangkung.. Pengenalan dunia Makhluk halus pada cerita nenek aku yang pernah ia ceritakan padaku, bahwa orang yang banyak dosa tak akan bisa ke surga, roh mereka biasanya diambil oleh “NYAM LO BONG” dan dijadikan bawahannya… terus, aku berpikir.. apakah aku yang percaya dengan hal-hal mistik gini bisa masuk surga??

AGAMA yang aku pelajari sekolah tingkat SD sedang mendalami ajaran kristen, dan SMP mendalami ajaran BUDDHA, dan SMA mendalami Ajaran ISLAM… namun, semuanya itu untuk apa Orang tuaku menyekolahkan aku di sekolah yang agamanya beda-beda terus…. setelah kupelajari, ternyata aku melihat ada kesamaan dengan cerita di Kristen mengenai lucifer bhwa lucifer ialah Bapa dari segala dosa… tapi, aku masih kurang percaya, soalnya ngga ada bukti yg sama seperti yang dijelaskan di bible… makhluk halus biasanya menunggu perintah dari sang dukun, dan sang dukun juga harus mengkasih imbalan yaitu berupa makanan, dan harus dinodai dengan warna merah… warna merah itu sebagai lambang keberanian…

Orang yang kehilangan akal konsentrasinya biasa akan mudah dirasuki oleh makhluk halus, karena mereka yang tak knsentrasi akan merasakan kehilangan ROhnya(mati) dan mengelamun, matanya ntah lari kemana, dan dari situlah makhlkuk halus memnemukan celah untuk merasuki orang itu… dan ia bisa berkuasa dengan tubuh barunya… biasanya orang yang kerasukan disertai dengan timbul sifat KEKERASAN seperti tubuh gemetaran, AMBIL PISAU DAN MAU BANTAI orang, nabrak- nabrak orang, bahakan ada yang kejang-kejang.. itu semua karena makhluk halus..

Seorang yang celah untuk dirasuki makhluk halus sangat sempit, maka roh makhluk halus itu susah untuk masuk dan harus memaksa dengan cara menarik roh manusia itu keluar dan terjadilah tubuh kejang-kejang(goyang-goyang) itu karena ada 2 roh dalam 1 tubuh dan mereka ber-2 berusaha sekuat mungkin menguasai tubuh itu.. dan biasanya Makhluk halus yang berhasil dirasuki akan mengamuk sepuasnya karena Makhluk halus adalah bawahannya “nyam lo bong”, dan diajari kekerasan dan Kejahatan…

my sister is the Next SHaman

Adikku Melisa, bersedia memenuhi permintaan nenekku, yaitu nenekku akan menurunkan YIN-YANG kepada melisa, dan semua itu akan dilakukan secara sakral dan melisa dilatih selama 1 tahun di sebuah pesantren.. aku juga kurang tahu, yang pasti sekarang dia tidak disana dan ia tinggal dirumah nenekku..

Story

Lucifer ialah Bapa dari segala dusta dan kebohongan… sejak saya membaca sebuah buku yang berjudul : “Direbut oleh cengkraman Iblis” oleh Ev.Mukendi (http://rdsb.org/modules.php? name=New…=article&sid=3 ) aku merasa sangat terheran dengan Lucifer… setelah membaca buku itu, aku langsung terkejut dan banyak kesamaan seperti apa yang diceritakan oleh pendeta Mukendi yang disaat ia dulunya juga adalah dukun. aku langsung mebuka mataku lebar-lebar dan aku banyak tanya dengan Nenek aku kemudian aku simpulkan, Ternyata aku adalah bawahannya Lucifer juga toh …… (terpikir sejak januari 2007) dan cerita itu pernah aku ceritakan kepada teman-teman FI yang pernah Chatting bersamaku disaat New years 2007, 1 januari kemarin…

“Nyam Lo BOng” ialah Lucifer,,, kenapa?? didalam penjelasan nenek aku, bahwa, nyam lo bong ialah:

– dia adalah dewa pencabut nyawa sekaligus memperkerjakan roh orang berdosa menjadi bwahannya
– Upacara pemujaan disertai dengan makanan…

– dia berperan penting dalam Ramal ala Yin-yang karena harus minta izin kepadanya

– kakekku pernah memberi korban 3 kepala kambing setiap tanggal 15 (tanggal cina)—-> nyambung ke lambang Bephemot

– dia Dewa yang menunggangi Naga (ingat kitab Wahyu).. dan dia tinggal di nirvana (dalam ajaran Kong hu chu)

– dan orang yang telah mengenakan Jimat atas namanya, maka aku akan selamat —> ingat Jimatku yang berwarna kuning…

aku kemudian minta di doakan ama seorang pastor di sebuah gereja Katolik Beathodamian karena aku sangat panik telah bersekutu dalam nama Lucifer, jimatku aku serahkan kepada PAstor dan pastor itu membakarnya. kemudian aku teringat bahwa kalau sampai jimat itu Hancur, maka aku akan tersiksa (ujar kakek aku)

Cerita tak berakhir disini, bahaya selalu mengancamku, malamnya aku bermimpi, mimpi wajah Yesus, kemudian aku sangat sedih sekali sampai akhirnya aku menangis sendiri sambil tidur. aku banyak-banyak minta pertolongan agar aku bisa keluar dari Anggota lucifer. kemudian seluruhnya menjadi hampa, hening dan tak bersuara dan gelap. dan aku sadarkan diri aku dan terbangun, ternyata Mati lampu.

Disaat mati lampu, aku berusaha menenangkan diri aku dengan berdoa dalam nama Yesus Kristus, karena disaat malam itu adalah malam yang sangat menakutkan dan pertama kali Mati lampu di malam hari di rumah aku. aku yang sedang tidur namun tidak berhasil tidur lelap kaget langsung setelah melihat adanya sebuah sinar seperti yang berasal dari jendela yang tak kututup…

Dan aku menuju jendela dengan tubuh gemetaran dan aku melihat keluar dan aku melihat ada 3 kepala kambing yang terbakar, dan aku terkejut karena menurut buku yang pernah aku baca ttg GEreja Setan itu adalah lambang Baphomet. aku langsung menutup jendela dan mundur dan akhirnya aku terjatuh disebabkan karena gelap gulita tak melihat apapun.

Akhirnya punggungku sakit dan aku jatuh ke lantai. lantai kamarku yang berupa marmer, tiba-tiba aku raba, ada bulunya menyerupai seperti kulit seekor hewan berbulu (mungkin kulit unta) dan saya kaget sekali kemudian saya berdiri. dari kaki saya mulai terasa hawa dingin sampe ke atas, aku sangat ketakutan dan aku tak bisa bergerak sedikitpun seperti di hipnotis dan aku yakin 100% itu adalah Lucifer ataupun bawahannya Lucifer yang membinasakan aku karena aku berani keluar dari anggotanya.

Karena semua tubuhnya tak bisa digerakkan, aku dengan sekuat tenaga mencoba dan akhirnya aku melihat sebuah Bola seperti asap dan terlihat di keadaan gelap gulita. dan bola itu menghantam tubuhku dan aku langsung merasakan hal yang sangat berat sekali. sekujur tubuhku seperti memikul besi yang bermassa 500KG.. akhirnya aku jatoh dan aku menangis.

Aku sempat berpikir, aku akan kehilangan Melisa, ayah, ibu, pamanku, dan semua orang yang menyayangiku serta seemua teman baikku…. aku juga sempat berpikir di forum Fi, KIKIL, WG, FFI, dan sebagainya forum yang pernah aku masuk dan isinya selalu menghujat kristen bahwa Kristen ialah ajaran yang ngga benar dan di booingi ama orang yahudi, aku sangat menyesal, dan aku merasa Aku selama ini mempercayai kristen ternyata Hanyalah Agama

Sesat… dan itu bukanlah hal yang benar!!!!

Di dalam pikiranku seperti ada yang mengusik : ” Vin !! kalahkan dia!! bukankah engkau ingin keluar dari aggota mereka?” dan aku teringat lagi mimpiku tadi yaitu Yesus kristus, dan disaat itu aku disiksa setan, aku melupakan semua ttg yesus, bahkan Do’a juga lupa. aku langsung berdoa dalam nama yesus kristus…. kristus.. kristus….

aku tertidur tak terasa, di dalam mimpi aku melihat dari ruang hampa yang gelap gulita, menjadi terang benderang… dan aku melihat suara orang melihat puji-pujian… : “Smua baik.. sungguh teramat baik… apa yang tlah kau perbuat didalam hidupku….. Smua baik.. sungguh teramat baik… Kau jadikan hidupku berarti…..

Dan setelah aku mendengar lagu itu, aku langsung merasa bahagia.. aku merasakan The Great Miracle From Jesus Christ… kemudian aku bangun dari mimpiku, dan tak terasa sudah pagi, ternyata yang menyanyikan lagu-lagu pujian itu adalah Para pendeta dari gereja HKBP

Ada 3 pendeta yang datang ke rumahku katanya mereka meminta izin kepada Ibuku supaya diizinkan menemui aku… ke-3 pendeta itu datang kerumahku karena salah seorang pandeta yang bernama Daniel. ia berkata, dalam firasatnya juga dia seperti di bisiki oleh TUHAN dan disuruh menemuiku dan doakan aku dan keluargaku. dan kakak dan ibuku membakar jimatnya dan ia juga menjauh dari SHAMANISME tersebut…

Aku sangat mengharapkan kedatangan pendeta itu dan aku menceritakan semuanya kepada pendeta itu…. dan sejak saat itu, aku tidak pernah merasa KUPER ataupun MINDER… aku penuh percaya diri hingga sekarang!!! aku juga mau menyadarkan KAKEK aku dan nenek aku agar mereka tidak menyembah Lucifer.. dan aku percaya Akan Yesus kristus sebagai juru selamat sampai sekarang hingga akhir zaman…. amin…. dan aku berjanji kepada LUCIFER sang Bapa dari Segala DUSTA DAN KEBOHONGAN, SUATU SAAT AKU AKAN MENGINJAK KEPALAMU DENGAN KAKIKU SENDIRI…

ini adalah kisah nyata….

pertanyaan: MENGAPA AKU MENJADI SASARAN UTAMA SIKSAAN NYAM LO BONG A.K.A LUCIFER DISAAT JIMATKU DIBAKAR??

Kesaksian ke dua :

PEMBELOT DEWI KWAN IM

Taipak dan guru Yoga : Eddy Tatimu

(Seperti dikisahkan Bpk. Eddy Tatimu kepada Kabar Baik)

Silat! Ya, sifat dan karakter hidupku dibentuk oleh buku-buku silat Cina yang baca. Begitu banyak. Buku-buku silat Tiongkok seperti Chi Yung atau Kho Ping Ho itu mengandung ilmu yang sangat tinggi. Begitu asyiknya saya membaca, sehingga menjiwai saya bahkan menguasai roh saya. Pendeknya buku silat itu seperti belahan jiwa saya. Kalau dapat saya katakan, buku-buku yang saya baca seperti memiliki roh. Betapa tidak, tiap kali membaca, roh saya seperti tenggelam dalam cerita buku silat itu.

Sejak usia 16 tahun

Sejak kecil saya sudah terbiasa dengan buku-buku silat Cina. Sebenarnya kalau hanya sekedar baca tidak menjadi soal, sekedar untuk mengetahui. Tapi buku- buku itu mengajarkan sebuah ilmu atau beberapa ilmu, yaitu ilmu untuk menghilang, berjalan diatas bara api, disiram minyak mendidih dan anehnya saya ingin sekali mempelajari, menguasai dan mem-praktekan ilmu itu.

Untuk dapat menguasai ilmu-ilmu itu, ada beberapa syarat yang perlu dilakukan, seperti melakukan yoga, meditasi, membaca mantra-mantra dan permohonan doa kepada dewa-dewa.

Karena ingin menguasai ilmu, saya mulai belajar yoga dalam usia 16 tahun, masih remaja. Ini dimulai tahun 1964, yakni ketika saya masih duduk di kelas II SMA di Manado, Sulawesi Utara, tepatnya di sebuah Klenteng besar di kota Manado.

Dari keluarga Budha

Saya terlahir dari keluarga Budha. Saya lahir di kota Siau, Sangir Talaud, Sulawesi Utara, tanggal 06 Agustus 1948. Ayah bernama Ngo Gian Tiet, Ibu bernama Suantje Tatimu. Saya sendiri adalah anak ke-5 dari enam bersaudara. Kami semua dilahirkan dari keluarga Budha. Tetapi lama-lama kakak-kakak dan adik saya masuk Kristen, yaitu Kristen Pantekosta kecuali saya, tetap Budha, tentu saja bersama ke dua orang tua saya.

Meskipun saya bukan Kristen, mungkin saya lebih dahulu tahu, bahwa dewanya orang Kristen itu bernama Yesus. Soalnya saya juga mempunyai Alkitab, sebuah buku yang menulis lengkap tentang Yesus.

Dewi Kwan Im

Dewi Kwan Im lah tuhan saya. Dalam buku-buku silat yang saya baca, Dewi Kwan Im sangat di junjung tinggi. Saya menyembah Dewi Kwan Im sejak mulai belajar Yoga, yaitu usia 16 tahun. Dalam melakukan Yoga, ada satu hal
yang sedikit menyiksa saya, yaitu selalu mengasingkan diri dari kesenangan para remaja seusia saya. Saya belajar Yoga pada guru terkenal. Yoga itu mengandung magic. Jadi dengan beryoga, artinya saya sudah berada di arena magic. Saya tidak pernah menyadari itu sebelumnya. Setelah ilmu yoga telah saya kuasai, akhirnya saya sendiri mempunyai murid 40 – 50 orang.

Mendalami ilmu

Setelah menguasai yoga, dan kemudian menjadi guru yoga, tahun 1973, dari Budha saya pindah agama To (Tao). To itu adalah satu dari Sam Kau atau Tri Dharma. Yang dimaksud dengan Sam Kau atau Try Dharma, yaitu tiga agama yang masih dalam satu aliran, masing-masing adalah : Agama Budha, Kong Hu Cu dan To.

Untuk lebih jelas, Sam Kau ini dapat dirinci sebagai berikut :

Budha, agama yang mengajarkan tentang cinta kasih, seperti mengasihi sesama, musuh, binatang termasuk semut. Kong Hu Cu, merupakan agama yang mengajarkan tentang moral, etika, tata krama dan kedisiplinan. To, adalah agama yang mengajarkan tentang power, kehebatan atau mujizat, ilmu-ilmu sakti, termasuk magic, gaib dll.

Kalau seseorang beragama Kong Hu Cu, pasti dia tahu tentang Budha dan sebaliknya. Penganut agama To, juga tahu tentang Budha dan Kong Hu Cu. Tapi Budha dan Kong Hu Cu tidak akan pernah tahu tentang To, kalau mereka
tidak mengkhususkan diri untuk mempelajarinya.

Dalam usia 16 saya sudah masuk agama To, dengan tujuan untuk menguasai ilmu-ilmu diatas. Dalam agama To ini, mau tidak mau kita harus melibatkan diri dalam dunia roh, dan itu sudah saya lakukan sejak tahun 1973. Tidak mudah mengikuti agama ini. Sejak 1973, setiap malam saya harus meditasi selama 2 jam. Itu saya lakukan selama 20 tahun dan tiada malam tanpa semedi. Tiap jam 00.00 saya mulai semedi sampai jam 02.00 dini hari. Pada saat-saat tertentu saya juga bermeditasi di siang hari. Ada bermacam-macam cara untuk bermeditasi. Sering di tempat sepi, seperti tengah malam. Tapi sering juga di tempat ramai, misalnya semedi sambil menyetel televisi keras-keras. Ini maksudnya untuk melatih konsentrasi.

Mengosongkan diri

Dalam kitab Tao Te King, tujuan orang bermeditasi adalah mengosongkan diri. Maksudnya, tidak ada beban yang memberatkan hati dan pikiran. Bila pengosongan diri telah terjadi, kekuatan itu akan datang. Dalam kekosongan itu kita kuat. Kekosongan itu sebenarnya inti dari meditasi.

Dalam kitab Tao Te King, kita juga dilarang untuk makan daging, berhubungan seks atau hura-hura. Kita hanya boleh makan nasi, sayur atau buah. Bahkan saat-saat tertentu harus bertapa/puasa. Di usia remaja, saya menjadi manusia alim. Waktu saya hanya habis di Klenteng, meditasi, bertapa dan belajar hal-hal yang bersifat religius. Di samping itu saya juga tetap aktif bersekolah sampai kuliah.

Berhubungan dengan roh

Pada tingkat ilmu tertentu, saya sudah dapat berkomunikasi dengan roh-roh. Tidak hanya sekedar komunikasi, bahkan roh-roh itu ada dalam kuasa saya. Saya dapat mengendalikan mereka. Saya suruh satu-dua roh untuk pergi bergelantungan di tubuh seseorang, sampai orang itu merasakan kesakitan. Kalau saya mau sampai ia jatuh sakit, bahkan mati. Tapi sampai tingkat jatuh sakit tidak pernah saya lakukan. Melihat roh-roh itu bisa tunduk sudah merupakan suatu kebanggaan. Jadi berhubungan dengan dunia roh itu adalah hal biasa. Dan saya kira setiap taipak atau paranormal, berhubungan dengan dunia roh/gaib adalah kegiatan sehari-hari.

Berjalan diatas bara api

Untuk masa kini, melihat orang berjalan di atas bara api, bukan lagi tontonan baru. Tapi pada tahun-tahun 70-an sampai 80-an, melihat orang berjalan diatas bara api masih merupakan tontonan yang mendebarkan. Itulah yang saya lakukan. Apa yang saya baca dibuku-buku silat Cina dulu, kini saya mempraktekan sendiri. Saya berjalan-jalan dengan bebas di atas bara api. Bara itu ditaruh di wadah sepanjang 5 meter dengan ketebalan bara kira-kira 20 cm. Kalau diinjak, pergelangan kaki akan masuk seluruhnya. Bagaimana saya bisa melakukannya tanpa merasa kepanasan? Itulah ke-saktiannya. Roh-roh itu sangat berperan di sini. Sebelum bara di injak, saya cabut kekuatan api atau panasnya api. Ini berkat bantuan roh-roh tadi.

Di hari-hari raya China, biasanya pertunjukan seperti ini diadakan 25 tahun sekali. Tapi saya dan teman-teman dapat melakukannya tiap hari. Kami anggap itu adalah main-main saja, seperti anak-anak bermain petak umpet. Disiram minyak mendidih

Hampir sama seperti berjalan di atas api. Disiram minyak mendidih, badan saya tidak melepuh. Dihadapan orang, memang nampak minyak itu panas. Tapi mereka tidak tahu, sebelum minyak panas disiramkan, panasnya minyak sudah saya cabut. Memang ngeri bagi orang lain. Tapi ini merupakan permainan yang menyenangkan. Apalagi pengalaman saya dalam 20 tahun menjadi pengikut Dewi Kwan Im?

Masih ada. Saya bisa raib. Orang tidak dapat melihat saya, meskipun saya ada di antara mereka. Selain itu, saya juga bisa memanggil seseorang secara diam-diam dan orang itu akan datang pada saya secara diam-diam pula. Kalau saya berdiri 50 meter di belakang Anda dan Anda tiba-tiba menoleh pada saya, ketahuilah, saya telah menyuruh satu roh untuk “menarik” kuping Anda ke samping, agar bisa melihat saya.

Im Yang

Inilah ilmu terakhir yang saya pelajari, bahkan saya “ciptakan” sendiri, yaitu Im Yang. Ilmu ini dapat dikatakan sangat berbahaya, kalau kita sengaja memanfaatkannya secara keliru. Im Yang bisa menolong orang, bisa juga membunuh orang. Untuk menguasai Im Yang, saya harus mengumpulkan 12 tengkorak kepala anak kecil, 6 laki-laki dan 6 perempuan. Dan itu artinya saya harus menyantet 12 anak-anak, untuk memperoleh tengkorak mereka. Tetapi belum lagi ilmu itu terwujud, saya mengalami sesuatu yang mengubah seluruh sisa hidupku.

Dewa orang Kristen

Dalam sebuah buku Meditasi, disebutkan bahwa agama To, yaitu agama saya, memiliki banyak dewa. Selain Dewi Kwan Im, ada dewa yang bernama Goan Shie Thian Chun, Thai Sang Lo Khun dan Yo Ong Po Sat. Dewa-dewa ini adalah raja dibidangnya masing-masing.

Dalam buku meditasi itu ternyata ada nama Yesus. Yesus disana ditulis sebagai dewanya agama Kristen. Tidak banyak yang ditulis tentang Yesus, itu sebabnya saya menganggap Yesus itu tidak lebih hebat dari Dewi Kwan Im atau dewa- dewa lain tersebut diatas. Bahkan ketika saya membaca Alkitab, saya menjadi sangat benci dengan nama Yesus itu.

Dikatakan dalam buku Meditasi itu, kalau orang beragama Budha, Khong Hu Cu atau To, mereka boleh memanggil dewa-dewa tersebut diatas untuk meminta pertolongan. Tapi bagi yang beragama Kristen, dapat memanggil nama Yesus.

Papa sakit jantung

Tanggal 30 Nopember 1987, Papa saya mendadak sakit jantung dan segera dibawa ke Rumah Sakit Gunung Wenang Manado, langsung dimasukan ke Ruang Gawat Darurat (ICU) karena kondisinya sudah koma. Kalau orang normal, detakan jantungnya 70, tapi Papa 140.

Ada dua dokter yang menangani penyakit Papa. Begitu melihat angka 140 di layar monitor, dokter yang satu berkata, Papa tidak ada lagi harapan. Saya mulai takut, tapi saya tidak putus asa karena saya belum memanggil dewa-dewaku. Dari 140, tiba-tiba naik secara mendadak menjadi 172. Dokter yang lain datang dan berkata, Papa dibawa pulang saja, apa saja yang Papa minta dituruti saja.

Tidak! Masih ada waktu bagiku untuk memanggil dewa-dewaku. Saya mundur beberapa langkah ke belakang dan bersemedi. Saya mengucapkan mantra- mantra, memanggil dewa Goan Shie Thian Chun. Dalam ilmu Cina yang saya pelajari, Goan Shie Thian Chun adalah raja ilmu. Saya minta dia, dengan segala ilmu yang kumiliki, agar dapat menolongku untuk menyembuhkan Papa. Tapi tiada jawaban.

Saya panggil dewa yang lain, yaitu Thai Sang Lo Kun. Dia adalah raja doa. Saya minta supaya dia menjawab doaku, yaitu menyembuhkan Papa. Tapi tidak ada tanggapan. Papa terkapar tak berdaya. Dewa Yo Ong Po Sat adalah raja obat. Saya panggil nama Yo Ong Po Sat agarbertindak segera. Papa sedang gawat. Saya meditasi dengan berkeringat. Sayaucapkan mantra-mantra, tapi dewa yang kusanjung hanya membisu.

Terakhir saya panggil Dewi Kwan Im. Ini dewa terakhir yang menjadi tumpuan harapan. Setelah ini tidak ada lagi dewa yang saya miliki. Tapi sama saja dengan yang lain. Tidak ada reaksi. Detakan jantung Papa di layar mo-nitor
masih tetap 172.

Saya heran. Ke mana perginya segala ilmu yang kupelajari selama 20 tahun menjadi pengikut Dewi Kwan Im? Mengapa dulu saya begitu sakti, namun kini kesaktian itu hilang?

Saya menangis. Saya kecewa, untuk apa 20 tahun saya menghabiskan banyak waktu di Klenteng untuk bersemedi, bertapa dan belajar bermacam-macam ilmu sakti? Bukankah dalam buku Bersemedi, kita boleh memanggil dewa yang sesuai dengan agama kita bila membutuhkan pertolongan?

Rasanya saya ingin memanggil nama Yesus, tapi Dia bukan dewa saya. Dia dewanya orang Kristen, lagi pula Yesus adalah dewa yang paling ku benci. Tidak mungkin aku memanggilNya, selain itu Yesus belum tentu lebih hebat dari Dewi Kwan Im. Papa tergeletak bagaikan mayat. Apa lagi yang harus ku lakukan? Segala upaya telah dilakukan? Segala upaya telah dilakukan. Tapi angka 172 tak juga mau beranjak turun.

“Yesus”, kataku tiba-tiba, “kalau Engkau mau menyembuhkan Papaku, aku mau menjadi pengikutMu” lanjutku. Aku kembali mendekati tempat tidur, dimana Papa tergeletak. Tak sengaja mataku terbelalak melihat kelayar monitor. Dari angka 172 mulai bergerak turun, 171, 170, 169, 168….terus turun sampai 160. Turun lagi 150. Persis diangka 148, teriakan Papa mengejutkan semua yang ada di ruangan itu. “Aku hidup lagi”, teriak Papa, sambil menggerakan tubuhnya, seolah ada sesuatu yang baru saja masuk ke dalam tubuh itu.

Mengapa Papa berkata “Aku hidup lagi” ? Apakah tadinya dia sudah mati? Saya tidak terlalu memperdulikan itu, sebab aku sendiri belum hilang dari rasa terkejut. Beberapa menit yang lalu aku masih memohon-mohon kepada dewa Goan, dewa Thai, Yo dan Dewi Kwan Im. Aku tidak menyangka secepat ini aku menjadi pengikut Yesus, sesuatu yang tak pernah terpikirkan kemarin, tadi pagi sampai sejam yang lalu. Secepat inikah aku beralih keyakinan? Apakah dewa-dewa itu tidak akan murka kalau aku membelot?

Sumber : Kesaksian Budhis menjadi Kristen – Scribd

Dibaptis

Melihat Papa sudah sembuh, malam saya tidak bisa tidur. Bukan karena stress, tapi saya sangat bahagia, terkejut dan kagum sudah bercampur baur. Bagaimana mungkin saya menjadi Kristen hanya dalam sekejab. Tiga minggu setelah mujizat di RS Gunung Wenang, Manado itu, saya memberi diri dibaptis (selam) di Gereja Pantekosta di Indonesia (GPdI) Manado. Pengalaman yang menakjubkan ini setiap kali saya saksikan di gereja-gerja atau persekutuan doa, kapanpun saya sempat menyaksikannya. Meskipun saya sibuk di kantor (Bapak Eddy Tatimu adalah Direktur PT.Innimexintra Jakarta- Red) tapi tiap kali ada undangan kebaktian, saya selalu sempatkan diri untuk menyaksikan kemurahan Tuhan pada saya ini. Tentu saja saya harus pandai \u2013pandai mengatur waktu antara kerja dan pelayanan, supaya tidak ada pihak yang dirugikan.

Waktu saya terima Yesus, istri saya juga, Thio Mei Lin ikut terima Yesus, bersama dua anak kami, Stanley Tatimu dan Cicilia Tatimu, yang kini sudah beranjak remaja. Saya berbahagia karena anak dan istri saya sangat mendukung saya, tidak hanya dalam pekerjaan, tapi juga dalam pelayanan.

—– Demikian kesaksian Eddy Tatimu —

  • Kata Yesus kepadanya: “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku. – Yohanes 14:6
  • Dan keselamatan tidak ada di dalam siapapun juga selain di dalam Dia, sebab di bawah kolong langit ini tidak ada nama lain yang diberikan kepada manusia yang olehnya kita dapat diselamatkan.” – Kisah Para Rasul 4:12

Link untuk dibagikan : http://wp.me/p6mxNc-IJ

Tetap semangat menjalani hidup ini. Tetap mengasihi sesama manusia apapun keyakinannya. Tuhan Yesus memberkati. Amen.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s