Joanna : bicara sisi gelap Vatikan – illuminati, New Age, Tata Dunia Baru

Joanna - ex lluminati dan Ritual di Vatican_JPG“Bidang terbesar area kerja saya yang menjadi perhatian khusus, adalah dua taktik yang sangat menipu dari organisasi Illuminati, dan adalah inti dari anggota-anggota kultus Vatikan, untuk menyatukan semua orang di bawah kekristenan palsu [false Christianity], yang akan memberikan alasan untuk genosida [pembunuhan masal],” kata Joanna, “Pikirkan tentang orang-orang seperti Ann Coulter yang membuat pernyataan, seperti, perang memang diperlukan, masuk dan menghancurkan para pemimpin dan mengkonversi [mengubah keyakinan] semua orang Kristen.

Joanna, lahir didalam organisasi illuminati, menghabiskan masa kecilnya dalam ritual bawah tanah Vatikan di altar setan oleh Greg Szymanski : 2 Mei 2006. Dungeon Vatican Rituals At Satan’s Altar Was How Joanna, Born Into The Illuminati, Spent Her Childhood Days by Greg Szymanski : May, 2 – 2006.  Joanna ex illuminist speaks. Shallom, begini kesaksian Joanna :

Joanna menghabiskan waktu sebagai seorang anak di ruang bawah tanah Vatikan, menghadiri ritual penyiksaan di altar setan.

Kisah yang dialami oleh Joanna mengikuti pola setan yang sama dengan cerita yang luar biasa dari seorang oleh mantan Illuminist [pengikut organisasi illuminati] Svali, lahir dalam Illuminati dan yang menyaksikan seorang anak berusia empat tahun dikorbankan di Vatikan upacara induksi bawah tanah nya pada saat Svali berusia 12 tahun.

Sekarang Joanna dari Florida angkat bicara, mengatakan dia adalah seorang “keturunan illuminati,” lahir di salah satu markas illuminati di Perancis [House of the Illuminati at France], penempatan dirinya didalam organisasi illuminati berada di sektor spiritual.

“Aku dilahirkan dalam sebuah keluarga multigenerasi yang satu sisi adalah keluarga Masonik dan di sisi lain keluarga Illuminati. Keluarga saya adalah anggota DAR, disebut sebagai bluebloods [darah ningrat / bangsawan],” kata Joanna dalam percakapan dengan dirinya di rumah Florida-nya, sehingga akhirnya dia bebas dari organisasi [pengaruh] Illuminati.

“Sebagian besar masa kecil saya dihabiskan dalam pelatihan dan perawatan, dan saya menghadiri ritual-ritual di Vatikan, dalam sub basement [ruang bawah tanah / dungeon], di mana saya digunakan sebagai ‘oracle ‘. Saya terlibat secara terhubung dengan kelompok Masonik dan masa kecil saya itu hampir semua berisi pelatihan untuk Illuminati dan jenis pelatihan militer intensif untuk milisi illuminati. Penyiksaan ekstrim digunakan untuk membentuk apa yang dikenal sebagai alters, dengan hambatan suatu amnesia yang membuatku mengetahui bahwa saya adalah seorang budak bagi kultus / ordo ini.”

“Tipikal sehari-hari saya adalah khas sebagai kelas atas dari pinggiran kota. Saya adalah seorang model untuk suatu waktu dan untuk semua penampilan, saya dan suami saya dikenal sebagai “jetsetters sporadis” [kaum berada]. Sementara saya melakukan perjalanan di seluruh dunia sebagai pemimpin tim untuk kelompok yang dipantau oleh Vatikan, kami memiliki kru pelatih kita sendiri dan banyak programmer ketika kami mendeteksi [mengetahui] adanya suatu masalah.

Anna mengatakan pekerjaan tertentu keluarga Illuminati-nya adalah sebagai saluran [penyalur], psikis [ahli terapi], dan tarot reader [pembaca kartu ramalan tarot], saat dia bergerak di antara kedua dunia-nya tanpa terdeteksi motif jahat kultus nya.

“Saya berpindah antara kedua dunia dengan relatif lancar, meskipun pekerjaan saya sebagai pemimpin tim tidak setiap hari atau bahkan mingguan, sehingga saya bisa memenuhi peran zaman baru [orde baru] saya di bawah spiritual sektor Illuminati,” kata Joanna. “Saya menghadiri pertemuan para pemikir [think tank] yang memutuskan bagaimana cara terbaik dalam memenuhi persyaratan untuk sebuah Tatanan Dunia Baru [New World Order], berurusan dengan isu-isu agama dan filsafat zaman baru [new age philosophy].”

Secara khusus, Anna mengatakan perannya dalam sektor keagamaan harus dilakukan dengan taktik sangat licik Illuminati, menciptakan Kristen palsu yang mengarah ke genosida [pembunuhan] massa.

“Bidang terbesar area kerja saya yang menjadi perhatian khusus, adalah dua taktik yang sangat menipu dari organisasi Illuminati, dan adalah inti dari anggota-anggota kultus Vatikan, untuk menyatukan semua orang di bawah kekristenan palsu [false Christianity], yang akan memberikan alasan untuk genosida [pembunuhan masal],” kata Joanna, “Pikirkan tentang orang-orang seperti Ann Coulter yang membuat pernyataan, seperti, perang memang diperlukan, masuk dan menghancurkan para pemimpin dan mengkonversi [mengubah keyakinan] semua orang Kristen.”

“Saya sebut kerajaan Reich keempat dari Tatanan Dunia Baru [New World Order], di mana pemikiran anti-Semit menjadi sangat diterima dengan kedok “menyelamatkan” orang di Timur Tengah. Orang juga akan melihat semua pemimpin kekuatan Yahudi yang teori konspirasi arahkan, tidak menyadari bahwa mereka bukan saja tidak mempraktekkan keyahudian mereka, tetapi bahwa sebenarnya mereka bukan dalang dibalik gerakan Tata Dunia Baru. [orang Yahudi yang memang sebagian tidak mempraktekkan keyahudian mereka dijadikan kambing hitam].”

“Sebaliknya, kita perlu melihat Gereja tua Roma [Vatikan], yang menjadi apa yang disebut struktur Katolik, dengan garis keturunan kuno yang kuat, seperti Borgia dan De Medici. The Protocols of Zion juga menyalahkan kepada orang-orang Yahudi, tetapi dalam kenyataannya itu adalah inti dari Vatikan ini yang termasuk [terlibat] didalamnya organisasi serikat Yesuit [The Jesuits].”

“Topeng kekristenan, adalah kedok, ada banyak gerakan karismatik”.

“Saya menghadiri banyak pertemuan para pemikir dan banyak para pemikir [think tank] yang merupakan anggota Illuminati merencanakan bagaimana agama dan gerakan zaman baru akan digunakan untuk membuat satu agama [one religion], di bawah bendera Kristen palsu, ada juga banyak penginjil [many evangelist] yang merupakan anggota Illuminati, serta banyak pemimpin zaman baru [new age leaders] yang adalah anggota illuminati. ”

Ditanya apakah ia dilantik kedalam organisasi Illuminati seperti Svali, yang pada saat berusia 12 tahun harus menyaksikan seorang anak dikorbankan di ruang bawah tanah Vatikan, Joanna mengatakan ritual nya berbeda, dia mengatakan “Saya telah berjanji kepada kultus [organisasi] sebelum kelahiran saya dan terus-menerus sepanjang hidup saya “dengan ritual Vatikan hanya menjadi bagian dari pelatihannya.

“Pesan penting yang saya rasakan ingin untuk disampaikan, adalah hubungan / koneksi antara Illuminati dan Vatikan, dengan agenda dari suatu agama palsu yang bersatu dengan kedok agama Kristen untuk menutupi genosida [pembunuhan masal],” kata Joanna.

“Alih-alih manusia menghargai keragaman, dalam agama dan budaya, anggota organisasi akan dituntun untuk percaya bahwa agama-agama lain adalah musuh, sebagaimana budaya-budaya yang orang-orang praktekkan.”

Akhirnya, karena ingin meninggalkan cengkeraman jahat dari Illuminati, Joanna mengatakan bahwa pada dasarnya dia memprogram ulang [deprogrammed] dirinya, meyakinkan kepada dirinya sendiri bahwa yang baik akan selalu menang atas kejahatan.

“Setelah bertahun-tahun melakukan pekerjaan yang berhubungan dengan ingatan, saya mendapatkan pemahaman yang baik dari pemrograman saya, meruntuhkan hambatan amnesia dan mengingat kode yang diberikan kepada masing-masing anggota mengubah siapa saja yang memiliki pekerjaan didalam kultus / organisasi illuminati, saya akhirnya bebas,” kata Joanna, yang kini berusaha untuk mengingatkan orang Amerika bagaimana Illuminati berencana untuk menghancurkan Amerika dari dalam.

Seorang penulis kontroversial, buku Eric Phelps, Vatikan Assassins [pembunuhan-pembunuhan dengan dalang Vatikan], ia menggali banyak dari apa yang dialami Anna dalam kehidupan nyata, didalam alur sejarah dengan baik diteliti yang menunjukkan secara rinci serta mengejutkan bahwa kekuatan jahat memang benar-benar berada dan bersumber di Vatikan.

Phelps, salah seorang peneliti Vatikan / Illuminati yang paling menyeluruh, juga membawa kemuka umum sejumlah dokumen tua yang tak ternilai harganya dan naskah-naskah sejarah, yang tersembunyi kebanyakan pembaca pada umumnya, mendokumentasikan kejahatan sejati yang ada di Roma / Vatikan.

Peneliti lain yang seperti Phelps juga mengomentari peran jahat dari Vatikan yang merupakan antek utama dalam agama, Jesuit, diantaranya adalah:

“Tidak ada peristiwa politik atau keadaan dapat dievaluasi tanpa campur tangan Vatikan di dalamnya. Dan tidak ada situasi dunia yang signifikan di mana Vatikan tidak memainkan peran penting secara eksplisit atau implisit,” kata Avro Manhattan, Protestan Knight of Malta dan Sejarawan Inggris dalam sebuah buku tahun 1960, “Vatikan Dan Politik Dunia” [The Vatican And World Politics].

“The Jesuit menawarkan dunia pada umumnya suatu sistem teologi dimana setiap hukum, keilahian dan manusia rusak dengan bebas dari hukuman, oleh kekuatan kepausan. Ini adalah agama mengerikan;. Itu adalah agama yang akan dibenci oleh semua orang yang jujur dan terhormat, “kata MF Cusack, “Biarawati yang tercerahkan dari Kenmare, Paus Hitam” [Converted Nun of Kenmare, The Black Pope].

“The Jesuit menertawakan kita; dan selama kegembiraan mereka, ular yang melingkar di kaki kita, memanjat untuk menyerang kita dalam hati,” kata Edwin A. Sherman, seorang Freemason Amerika di “The Engineer Corps Of Hell“.

— Demikian kesaksian Joanna.

Untuk artikel lebih informatif, kunjungi http://www.arcticbeacon.com

sumber : Joanna story in rense by Greg Szymanski.

  • Mengapa rusuh bangsa-bangsa, mengapa suku-suku bangsa mereka-reka perkara yang sia-sia? Raja-raja dunia bersiap-siap dan para pembesar bermufakat bersama-sama melawan TUHAN dan yang diurapi-Nya: Marilah kita memutuskan belenggu-belenggu mereka dan membuang tali-tali mereka dari pada kita! Dia, yang bersemayam di sorga, tertawa; Tuhan mengolok-olok mereka. – (Mazmur 2:1-4)
  • Waspadalah terhadap nabi-nabi palsu yang datang kepadamu dengan menyamar seperti domba, tetapi sesungguhnya mereka adalah serigala yang buas. Dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka. Dapatkah orang memetik buah anggur dari semak duri atau buah ara dari rumput duri? (Matius 7 : 15, 16).
  • Kata Iblis kepada-Nya: “Segala kuasa itu serta kemuliaannya akan kuberikan kepada-Mu, sebab semuanya itu telah diserahkan kepadaku dan aku memberikannya kepada siapa saja yang kukehendaki. (Lukas 4:6).
  • Tidak ada sesuatupun yang tertutup yang tidak akan dibuka dan tidak ada sesuatupun yang tersembunyi yang tidak akan diketahui. Karena itu apa yang kamu katakan dalam gelap akan kedengaran dalam terang, dan apa yang kamu bisikkan ke telinga di dalam kamar akan diberitakan dari atas atap rumah. (Lukas 12:2-3).
  • Aku (Yesus) dan Bapa adalah satu.” (Yohanes 10:30).
  • Kata Yesus kepadanya: “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa [yang berada di Sorga], kalau tidak melalui Aku. (Yohanes 14:6).
  • Jawab Yesus: “Kerajaan-Ku bukan dari dunia ini; jika Kerajaan-Ku dari dunia ini, pasti hamba-hamba-Ku telah melawan, supaya Aku jangan diserahkan kepada orang Yahudi, akan tetapi Kerajaan-Ku bukan dari sini.” (Yohanes 18:36).
  • Yang penting di sini ialah hikmat: barangsiapa yang bijaksana, baiklah ia menghitung bilangan binatang itu, karena bilangan itu adalah bilangan seorang manusia, dan bilangannya ialah enam ratus enam puluh enam. (Wahyu 13:18).

Link untuk dibagikan : http://wp.me/p6mxNc-JN

Tetap semangat menjalani hidup ini. Tetap mengasihi sesama manusia apapun keyakinannya. Tuhan Yesus memberkati. Amen.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s