Muslim Melihat Perjamuan Kawin Anak Domba | Nabeel Qureshi (ex Muslim)

Ini adalah kesaksian seorang Muslim sejati yang dahulunya taat sekali terhadap ajaran Islam. Sekarang dipanggil Tuhan Yesus menjadi salah satu tentara-Nya atau salah satu ujung tombak dalam menghadapi tanya jawab dengan tokoh Muslim dunia lainnya. Shallom, begini kisah Nabeel :

Nabeel Qureshi : “Saya merasa seakan-akan bergelut dengan hal ini. Karena pada saat ini, semua pembicaraan tentang Islam sebagai agama yang damai, bertentangan dengan gambar visual hidup dimana orang-orang membunuh dengan mengatasnamakan Allah SWT.”

Sejak kecil Nabel Qureshi menjadi Muslim yang taat. Dia dibesarkan dalam keluarga yang penuh cinta dari sekte Islam yang damai.

Nabeel Qureshi : “Ada slogan didalam sekte ini, yaitu : ‘Mengasihi semua orang dan tidak membenci siapapun.’ Saat saya bertumbuh besar saya diajarkan untuk mengasihi semua orang.”

Nabeel Qureshi menempuh imannya dengan sungguh-sungguh. Ia melakukan Sholat 5x sehari, menghafal Quran dalam bahasa Inggris dan Arab. Dia bertekat untuk membuktikan bahwa hanya Islam agama yang benar, terutama kepada orang Kristen.

Nabeel Qureshi : “Ketika saya menantang mereka tentang kebenaran Alkitab atau saat saya menantang mereka tentang keilahian atau penyaliban, saat saya menantang mereka didalam trinitas, mereka tidak akan punya jawaban. Dan mereka akan mulai mundur cepat kedalam ranah ‘Iman.’ Saya hanya percaya kepada Iman dan saya berpikir, ‘Okelah, kamu menggunakan istilah kata Iman dimana saya menggunakan kata, tidak peduli.’ ”

Kemudian di tahun pertamanya kuliah, dia melihat sisi lain dari agamanya.

Nabeel Qureshi_JPGNabeel Qureshi : “Saya harus menjawab untuk diriku sendiri, Apakah Islam sebenarnya ? Apakah ini yang telah diajarkan kepadaku ? Apakah seperti yang diceritakan oleh orang-orang ini ? Tentu saja aku sangat yakin dengan apa yang telah diajarkan kepadaku. Islam itu damai. Akan tetapi bagaimana aku menjelaskan apa yang terjadi di media TV ?”

Nabeel Qureshi bergumul dengan gambar-gambar kekerasan Islam dan ia merenung selama berbulan-bulan. Lalu setahun kemudian dia bertemu dengan temannya David, seorang Kristen. Seperti David, dia tahu bagaimana mempertahankan iman Kristennya melalui logika dan alasannya.

Nabeel Qureshi : “David mampu memberiku alasan untuk percaya Alkitab. Alasan bahwa Alkitab tidak pernah berubah. Itu Firman yang diilhami oleh Tuhan. Bahwa Kanon Alkitab terdiri dari 66 Kitab dan itu benar-benar harus ada didalam Alkitab. Tidak perlu kitab lain yang perlu ada didalam kumpulan tersebut. Dia telah memikirkan mengenai hal ini.”

Meskipun berbeda pendapat Nabeel dan David berteman, selama 3 tahun berikutnya mereka sering berdebat masalah agama. Nabeel berpegang teguh kepada keyakinan Islam dan David mempertahankan iman Kristen. Akan tetapi Nabeel Qureshi kehabisan argumentasi.

Nabeel Qureshi : “Setiap kali saya mulai memberikan alasan bagi dia, saat itulah dia menunjukkan kelemahan didalam penalaran saya.”

Hal itu menjadi semakin jelas saat Nabeel membandingkan Alkitab dan Quran. Dan melihat lebih dekat ajaran Muhammad.

Nabeel Qureshi : “Hal ini menjadi semakin jelas, mengapa orang-orang menjadi begitu kejam dalam mempraktekkan Islam, karena ajaran asli Muhammad. Ada beberapa ajaran yang sangat kejam ditemukan didalam tradisi Islam. Saya mencoba membela Islam kepada temanku yang Kristen. Saya mencoba menjelaskan kepadanya kenapa Islam adalah agama yang damai, kenapa wanita diberi hak yang sederajat. Semua hal-hal inilah yang saya percaya dan yang harus aku pertahankan. Dan saya gagal total karena tidak adanya pertahanan.”

Nabeel Qureshi melihat satu-satunya kesimpulan logis, bahwa Yesus adalah anak Allah. Akan tetapi dengan mengakui itu berarti dia melawan semua yang pernah dia yakini.

Nabeel Qureshi : “Penghujatan terbesar didalam Ialam adalah menyembah selain Allah SWT. Jika ada kesempatan bahwa Islam bisa salah, ini akan menjadi masalah besar ! Itu pasti akan mengguncang duniaku. Dan itu terjadi ! Dan itu membuatku jatuh berlutut dan mulai bertanya, ‘Tuhan, siapakah Engkau ?’ ”

Didalam tradisi Islam, Nabeel minta Tuhan menunjukkan kebenaran melalui mimpi. Tuhan memberikan tiga mimpi kepada Nabeel Qureshi. Salah satunya memberikan dampak yang mendalam.

Nabeel Qureshi : “Saya berdiri diambang pintu yang sempit. Dan lebar pintu itu hanya cukup untuk saya masuki dan tingginya pas sekali setinggi diriku untuk kumasuki. Nuansa yang paling menyedihkan dalam mimpi itu adalah begitu sempitnya pintu itu. Saya hampir tidak bisa muat didalamnya. Dan disisi lain dari pintu itu adalah ruangan yang telah ditetapkan untuk suatu pesta. Saya tahu bahwa ruangan itu adalah Sorga. Saya tahu bahwa saya harus masuk kedalam ruangan itu jika saya ingin berada di Sorga.”

Catatan : Didalam kesempatan lain Nabeel bercerita bahwa didalam ruangan itu dia melihat temannya David dan banyak orang lainnya sedang bersiap dalam suatu pesta dimana hidangan sudah siap.

Kemudian Nabeel membaca ayat didalam Alkitab yang menegaskan mimpinya. Ia meyakini kebenarannya, dunianya hancur. Mencari penghiburan, Nabeel mengambil Quran.

Nabeel Qureshi : “Saya mengeluarkan Quran dan mulai membaca melalui halaman-halamannya. Dan itu sangat mencengangkan bahwa tak satupun ayat didalam Quran yang dirancang untuk menghibur seseorang yang sedang tersakiti, tidak satupun ! Kemudian saya singkirkan Quran dan mengambil Alkitab. Saya membaca Matius. Dan tidak perlu waktu lama untuk menemukan Matius 5 yang mengatakan ‘Diberkatilah mereka yang berduka cita, sebab mereka akan dihibur.’ Kemudian saya berkata kepada Tuhan, ‘Tuhan saya tahu apa yang Kau ingin saya lakukan. Akan tetapi saya butuh waktu untuk meratapi semua ini. Saya hanya butuh waktu untuk bersedih.’ Saya langsung jatuh cinta dengan Alkitab saat itu. Serasa Tuhan telah menuliskan Firman itu khusus untuk diriku. Dia sudah tahu 2000 tahun yang lalu bahwa saya butuh penghiburan pada situasi seperti ini. Dia tahu bahwa saya akan membawa kitab Matius dan Dia meletakkan ayat Matius itu untukku. Akhirnya kukatakan, ‘Baiklah ini nyata, inilah Firman Tuhan !’ Inilah iman dimana kebenaran ditemukan. Dan saat itulah akhirnya, dengan membaca Alkitab aku menerima Kristus.”

Nabeel Qureshi mulai menceritakan kepada orang-orang tentang iman barunya, termasuk kedua orang tuanya. Nabeel berkata, kedua orangtuanya kecewa akan tetapi masih mencintai anaknya. Dia berdoa bahwa pada suatu saat nanti mereka akan menerima Kristus.

Nabeel Qureshi : “Agar mereka menerima Dia, sehingga mereka bisa bersamaNya selama-lamanya. Sehingga kami semua bisa bersama-sama untuk selama-lamanya. Aku tidak bisa bayangkan, sejujurnya aku tidak mampu membayangkan pergi ke gereja bersama keluargaku. Aku berharap suatu hari nanti ayah dan ibuku bisa beribadah disampingku. Saya sama sekali tidak bisa berpikir karena aku baru saja putus hubungan.”

Sumber :

Saat ini Nabeel bekerja dengan apologist terkenal di dunia, Ravi Zakarias dan menulis buku dengan judul “Seeking Allah, Finding Jesus.”, “Mencari Allah SWT, ketemu Yesus.” Nabeel sangat bersyukur bisa memahami kebenaran dan karunia hidup kekal.

Nabeel Qureshi : “Yesus bangkit dari kematian. Dia menghancurkan kematian. Dan dalam hidup ini adalah semua tentang kehidupan. Tidak berakhir dengan kematian. Dan tidak ada yang lebih memerdekakan selain hal itu.”

—– Demikian kesaksian Nabeel Qureshi

Dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka. Dapatkah orang memetik buah anggur dari semak duri atau buah ara dari rumput duri? Demikianlah setiap pohon yang baik menghasilkan buah yang baik, sedang pohon yang tidak baik menghasilkan buah yang tidak baik. Tidak mungkin pohon yang baik itu menghasilkan buah yang tidak baik, ataupun pohon yang tidak baik itu menghasilkan buah yang baik. Dan setiap pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik, pasti ditebang dan dibuang ke dalam api. Jadi dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka. – Matius 7:16-20

dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu.” – Yohanes 8:32

Pada mulanya adalah Firman (Yesus); Firman itu bersama-sama dengan Allah [Bapa di Sorga] dan Firman Yesus itu adalah Allah. – Yohanes 1:1

Kata Yesus kepada mereka: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, Aku telah ada.” – Yohanes 8:58

Aku (Yesus) dan Bapa adalah satu.” – Yohanes 10:30

Kata Yesus kepadanya: “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa [yang berada di Sorga], kalau tidak melalui Aku. – Yohanes 14:6

Link berbagi : http://wp.me/p6mxNc-Wf

Catatan : Sudah lama Nebeel Qureshi mengajukan tantangan kepada Zakir Naik untuk berdebat, akan tetapi sampai sekarang tidak ada tanggapan dari Zakir Naik.

Mohon Dukung Channel Youtube KSB dengan mengklik ini. Kemudian klik tombol Langganan / Subscribe. Terima kasih.

Salam kasih dan persahabatan. Tetap semangat dan salam kompak selalu. Tetap mengasihi sesama manusia apapun keyakinannya. Tuhan Yesus pasti memberkati. Amin.

Iklan

One thought on “Muslim Melihat Perjamuan Kawin Anak Domba | Nabeel Qureshi (ex Muslim)”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s