Meninggal Di Meja Operasi Bertemu Tuhan Yesus Dan Bertanya, ‘Apa Makna Hidup ?’ | Richard Cole (72 tahun)

richard-new‘Dia meletakkan tangganNya di pundakku … Dia meletakkan tanganNya di pundakku … Itu adalah perasaan yang tidak bisa diungkapkan. Itu adalah Kasih tanpa syarat. Saya tidak bisa menjelaskan dengan kata-kata.’

‘Dan aku minta maaf karena aku selalu bersikap seperti ini selama hidup saya. Hal itu mengubah hidup saya.’ Dan hal berikutnya yang saya dengar adalah seorang perawat mengatakan, ‘Saya pikir akhir yang tragis. Suhu-nya 90 derajat.’ (*** Perawat itu berpikir kemungkinan besar dia [Richard] akan meninggal di meja operasi ***)

THIS MAN DIED DURING SURGERY, MET GOD & ASKED HIM, WHAT’S THE MEANING OF LIFE. Meninggal di meja operasi lalu bertemu Tuhan Yesus dan bertanya, ‘Apa arti hidup ?’ | Richard Cole (72 tahun)

Saya benar-benar keluar dari tubuhku. Meninggal.

Pada tanggal 16 Agustus 2005, Richard bertemu Tuhan Yesus dalam pengalaman menjelang kematian. Pertemuan itu mengubah hidup Richard selamanya.

Nama saya Richard Cole dan saya berumur 72 tahun. Saya tidak pernah serius dengan apa yang saya sebut keagamaan. Saya percaya bahwa ada Tuhan dan percaya bahwa ada Yesus akan tetapi saya punya keraguan. Saya mempunyai keraguan sebelumnya, tapi aku mencintaimu. Dan hal ini terjadi pada saya di tahun 2005.

Dan bagaimana hal itu terjadi adalah saat saya sedang dalam perjalanan ke Monterey. Saya pergi ke sana setiap tahun untuk balapan mobil bersejarah. Saya berhenti di lampu pemberhentian. Saya merasakan sakit yang dimulai di rahang saya tepat di daerah mandibula terus turun ke tulang rahang saya, lalu turun ke arteri karotis, kemudian ke dada saya. Saya berpikir, ‘Ini aneh.’ Teman saya dan istrinya bertanya, ‘Apa yang salah dengan kamu ? Kamu tidak terlihat sangat baik dan terlihat dari gejala-nya.’ Saya mengatakan, ‘Tangan saya terasa sedikit berkeringat dan basah dingin.’ Saya katakan, ‘Saya tidak tahu apa yang terjadi.’ Kemudian dia berkata, ‘Saya akan membawa kamu ke rumah sakit.’ Jawabku, ‘Oh tidak, aku akan baik-baik saja. Saya akan pulang ke rumah dan minum aspirin. Dan akan teratasi.’ Kemudian dia berkata, ‘Tidak, kita akan ke rumah sakit sekarang juga.’

Jadi kami masuk ke rumah sakit dan mereka menempatkan saya di kereta dorong karena tidak ada ruang gawat darurat. Tekanan darah saya sangat tinggi dan mereka memberi saya beberapa suntikan segera untuk menstabilkan tekanan darah. Dan kemudian saya masuk ke dalam kamar sinar x (x-ray). Mereka memberi saya beberapa penyinaran sinar-x dan datang kembali beberapa saat kemudian. Steve yang adalah seorang dokter dan teman saya mengatakan, ‘Kamu memiliki masalah serius.’ Kemudian saya jawab, ‘Benarkah ?’ Dia jawab, ‘Ya. ya kamu memiliki aneurisma tapi apa yang lebih buruk adalah itu memisah dan saya pikir giliran kamu berikutnya nanti jam 5 esok pagi. Saya berada di pre-op pondok Rumah Sakit.’

Ahli anestesi datang mengatakan, ‘Aku akan memberi kamu suntikan segera dan dan kamu akan tertidur.’ Kemudian saya jawab, ‘Oke.’ Saya katakan, ‘Apakah dokter sudah di sini ?’, ‘ya dia di sini’, kemudian saya jawab, ‘sangat bagus’. Kemudian saya bilang, ‘oke apa yang akan Anda lakukan kepada saya.’ Dan ia mengatakan, ‘baik … apa yang kita lakukan adalah menenangkan kamu. Untuk menurunkan suhu tubuhmu dan ketika kita melakukan itu akan menjadi seperti membuat lubang di Danau Michigan di es di tengah angin dan semuanya akan berhenti. Otak Anda akan berhenti dan hati Anda akan berhenti.’ Saya bilang, ‘baik saya belum pernah mendengar itu sebelumnya dan saya paham.’ Dan ia mengatakan, ‘Baik kita biasanya tidak memberitahu pasien kami apa yang akan kita lakukan untuk dia atau dia akan lari menyusuri lorong dan kemudian mengemudi SUV.’ Mereka mengatakan kepada saya bahwa saya memiliki kesempatan 50-50 untuk melakukan itu.’

Saya kemudian tahu bahwa dengan jenis operasi seperti itu mereka mengambil hati Anda dan Anda memiliki peluang 10 persen kesempatan hidup. Kemudian ahli anestesi melakukan tugasnya dan aku segera tidur. mereka mulai membawa saya menyusuri lorong ke ruang operasi dan kemudian saya menyadari bahwa saya masih sadar kemudian saya terbangun dan saya melihat dia membawa saya ke ruang operasi.

Saya ingin memberitahu para dokter bahwa, ‘Hei Anda harus memberikan suntikan obat bius tambahan karena saya tidak terbius keseluruhan. Tapi aku tidak bisa berbicara saya tidak memiliki rasa sakit atau sesuatu seperti itu. Saya hanya bisa tidak membuka mulut dan berkata meskipun saya berusaha sangat keras untuk memberitahu mereka bahwa saya masih sadar.

Jadi saya diletakkan di atas meja dan ada tiga dokter berdiri di atas saya dan dua perawat dan mereka lengkap dengan semua pakaian mereka dan siap untuk melakukan operasi. Kemudian saya tahu dokter itu mulai membedah saya dari sini ke sini. Kemudian mereka menggunakan gergaji listrik dan mulai memotong tulang dada saya sampai terbuka dan kemudian aku melihat dia turun dan mulai mengambil hati saya keluar dan kemudian semuanya jadi gelap.

Saya masih sadar tapi saya tidak bisa melihat dan itu seperti kabut hitam tebal dan saya hanya berdiri di sana melihat sekeliling. Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan berikutnya atau apa yang akan terjadi. Saat itu dua berkas cahaya datang ke bahu kananku. Jadi saya mulai berbalik dan melihat melewati bahu saya untuk melihat di mana itu datang dari mana dan kemudian aku mendengar suara dan suara itu sangat berwibawa, tidak keras, tapi Dia bilang, ‘Jangan berbalik’. Dan aku berpikir dengan baik, ‘mengapa tidak ?’. KataNya, ‘Jangan berbalik karena jika kamu melihat wajahKu kamu harus tinggal di sini.’ Dan Dia mengatakan, ‘Tidak apa-apa jika kamu tinggal disini, tapi Aku punya pekerjaan untuk kamu dan jika kamu tidak mematuhi maka Aku tidak akan senang.’ Dan Dia mengatakan, ‘Kamu tidak ingin melihat Aku tidak senang.’ Kemudian aku berkata, ‘ya baik’. Karena aku lebih baik memperhatikan melakukan apa yang dikatakanNya maka saya bilang ‘Aku tahu siapa Kamu.’ Kemudian Dia berkata ‘Ya ?’ Kemudian aku mejawab, ‘Ya.’ Selama percakapan ini saya punya perasaan dimana Dia berada. Dia berjalan bolak-balik di belakang dan Dia duduk di sebuah takhta putih, hanya sebuah kursi polos, tanpa perhiasan atau apapun tapi hanya putih polos.

Aku hanya bisa merasakan dan saya tidak tahu mengapa. Hal berikutnya yang terjadi adalah Dia berkata, ‘Apakah kamu memiliki pertanyaan lebih lanjut sebelum kamu pergi ?’ Saya bilang, ‘saya harus berpikir tentang hal ini.’ Dan saya berpikir dan berpikir … Saya berpikir benar-benar keras. Apa yang harus saya tanyakan kepada Tuhan ? Saya tidak tahu harus berpikir apa ? Saya berpikir saya ingin benar-benar cerdas untuk menanyakan beberapa hal yang sangat sempurna. Dan saya berkata, ‘Saya akan harus kembali ke pepatah tua mengenai apa arti kehidupan ?’ Dan Dia mulai tertawa. Saya berkata, ‘Apa yang lucu?’ Dia berkata, ‘Banyak orang bertanya kepadaKu pertanyaan itu dan itu benar-benar sederhana tapi Aku memberitahu kamu apa itu. Ketika kamu kembali (ke dunia), itu akan diatur bagi mereka. Kamu dapat bertanya kepadaKu semua pertanyaan yang kamu pernah pikirkan dan Aku akan menjawabnya.’

Kemudian saya berkata, ‘Ya.’ Dan Dia berkata, ‘Jadi dengarkan baik-baik.’ KataNya, ‘Oke saatnya bagi kamu untuk kembali.’ Dan kemudian saya berbalik…

… menangis …

‘Dia meletakkan tangganNya di pundakku … Dia meletakkan tanganNya di pundakku … Itu adalah perasaan yang tidak bisa diungkapkan. Itu adalah Kasih tanpa syarat. Saya tidak bisa menjelaskan dengan kata-kata.’

‘Dan aku minta maaf karena aku selalu bersikap seperti ini selama hidup saya. Hal itu mengubah hidup saya.’ Dan hal berikutnya yang saya dengar adalah seorang perawat mengatakan, ‘Saya pikir akhir yang tragis. Suhu-nya 90 derajat.’ (*** Perawat itu berpikir kemungkinan besar dia [Richard] akan meninggal di meja operasi ***)

Sembilan hari kemudian saya keluar dari hal rumah sakit. Hal pertama yang ingin saya lakukan adalah pergi keluar dan memberitahu semua orang tentang apa yang terjadi padaku. Tapi aku harus memberitahu Anda bahwa hidup saya telah berubah sepenuhnya. Saya tidak lagi takut mati, semua masalah yang saya pikir itu masalah telah hilang, saya tidak punya masalah. Saya tidak punya apa-apa yang membuat saya tertekan.

Seminggu kemudian seorang pria yang saya kenal datang dan dia bilang kepadaku bahwa dia telah mendengar tentang pengalaman itu dan saya berkata, ‘ya, itu terjadi.’ Katanya, ‘Saya mendengar bahwa kamu pengalaman mendekati kematian,’ Dia membantu saya selama 1 jam. – Saya berkata, ‘ya itu benar bahwa hal yang terjadi kepada saya.’

Dan saya menanyakan kepadaNya, ‘apa arti hidup ?’ Dan Dia mengatakan, ‘Itu semua adalah tentang Kasih’. Dan itu adalah jawaban sempurna. Sehingga saya langsung mengerti apa artinya.

Sekarang saya mempelajari Alkitab. Hal itu memakan waktu yang lama. Saya sudah melakukannya selama enam tahun sampai dengan kitab Matius. Yang mana diterjemahkan setiap kata dari naskah asli ke dalam bahasa Inggris.

Sumber :

THIS MAN DIED DURING SURGERY, MET GOD & ASKED HIM, “WHAT’S THE MEANING OF LIFE?”

Living For Christ

Saya dibaptis baru-baru ini. Orang bertanya kepada saya suatu pertanyaan tentang kenapa engkau dibaptis sekarang. Kemudian aku menjawab karena itu adalah waktu yang tepat.

Saya tidak tahu apa lagi yang harus diberitahukan kepada mereka. Saya tidak percaya bahwa kamu harus dibaptis untuk masuk Surga. Akan tetapi saya tahu satu hal yaitu saya ingin mengikuti apa yang Yesus lakukan. Yesus berkata,’Berikanlah contoh.’ Ya saya lakukan itu.

— Demikian kesaksian Richard Cole (72 tahun)

  • Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu dan dengan segenap kekuatanmu. Dan hukum yang kedua ialah: Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri. Tidak ada hukum lain yang lebih utama dari pada kedua hukum ini.” (Matius 12:30-31)
  • Pada mulanya adalah Firman (Yesus); Firman itu bersama-sama dengan Allah [Bapa di Sorga] dan Firman Yesus itu adalah Allah. – (Yohanes 1:1)
  • Kata Yesus kepada mereka: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, Aku telah ada.” – (Yohanes 8:58)
  • Aku (Yesus) dan Bapa adalah satu.” – (Yohanes 10:30)
  • Kata Yesus kepadanya: “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa [yang berada di Sorga], kalau tidak melalui Aku. – (Yohanes 14:6)

Sumber artikel:

http://jurnalakhirzaman.blogspot.co.id/2017/01/meninggal-di-meja-operasi-bertemu-tuhan.html

Link berbagi: http://wp.me/p6mxNc-Y7

Salam kasih dan persahabatan. Tetap semangat dan saling mengasihi sesama manusia apapun keyakinannya. Tuhan Yesus memberkati. Amin.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s