Arsip Tag: Yunleos Gaib

Muslim Tertimpa Sasis Mobil Dada Hancur Ketemu Yesus Dan Disembuhkan | Yunleos Gaib (ex Muslim)

“Bukan saat bagimu untuk mati. Ikutlah Aku karena Aku adalah Jalan. Aku adalah Yesus. Ikutlah Aku karena Aku akan membawa engkau keluar dari kegelapan dengan cahaya menakjubkan dengan RohKu dan akan mengirim engkau kembali ke tubuh-mu.”

Muslim converts to Christianity. Muslim Tertimpa Sasis Mobil Dada Hancur Disembuhkan Yesus | Yunleos Gaib (ex Muslim). Shalom, begini kisahnya:

Dianiaya namun tidak ditinggalkan. Tertimpa tapi tidak hancur. Sepanjang sejarah, umat Kristen telah ditangkap, dipukuli dan dibunuh karena iman mereka. Hari ini untuk penganiayaan terus berlangsung. Suara martir (The Voice of The Martyr) adalah melayani Gereja yang teraniaya dimanapun orang percaya menderita untuk nama Yesus Kristus. Suara para martir.

Yunleos Gaib adalah pria yang mencintai Yesus Kristus dan telah membayar harga untuk pengabdian. Namun ada suatu waktu ketika ia ingin tidak ada hubungannya dengan agama Kristen. Yunleos secara konsen menjadi seorang Muslim dan merasa terganggu dengan majikan Kristennya yang akan membagikan Injil dengan dia di bengkel mobilnya di kota palu di pulau Sulawesi.

Yunleos Gaib:

“Ketika bos saya terus bercerita tentang Yesus saya punya lebih marah karena dalam Quran dalam sudut pandang Islam, Yesus hanya seorang Nabi dan bukan Tuhan. Dalam marah saya berkata kepadanya jika Yesus adalah Tuhan, panggil Dia sehingga saya bisa melihatNya.”

Akhir tahun itu pada tahun 1999 di hari terakhir Ramadhan, hari liburan umat Muslim. Yunleos pulang dari masjid kembali ke bengkel untuk memperbaiki sebuah van. Dia pikir pekerjaan akan menjadi sederhana dan cepat sehingga ia tidak mengenakan alat keselamatan yang diperlukan.

Yunleos Gaib:

“Saya tidak menyadari pengemudi van itu bersandar dan roda mulai bergerak dan turun menimpa saya.”

Yunleos mengatakan itu terjadi begitu cepat hingga ia tidak mampu untuk keluar dari kendaraan yang jatuh. Dan kakinya tertimpa terjebak pada sasis mobil.

Yunleos Gaib:

“Saya kemudian pingsan dan selama waktu itu saya percaya ada 2 malaikat datang kepada saya dan membawa saya ke surga. Di suatu ruangan saya melihat sekelompok orang bernyanyi dan memuji Tuhan tapi di sebelah kiri ada banyak orang yang menangis dan bertanya tentang tempat setelah kematian. Malaikat itu berkata saya harus berlutut.”

Yunleos mengatakan ia percaya ia di sisi kiri dan hanya prihatin tentang dirinya dan bukan tentang apa yang terjadi setelah kematian itu. Kemudian ia percaya Yesus berbicara kepadanya.

Yunleos Gaib:

“Bukan saat bagimu untuk mati. Ikutlah Aku karena Aku adalah Jalan. Aku adalah Yesus. Ikutlah Aku karena Aku akan membawa engkau keluar dari kegelapan dengan cahaya menakjubkan dengan RohKu dan akan mengirim engkau kembali ke tubuh-mu.”

Rekan kerja Yunleos berhasil menariknya dari bawah van dan membawanya ke rumah sakit di mana x-ray mengungkapkan tulang rusuk kiri dan dada telah hancur. Dokter mengatakan ada kemungkinan kuat Yunleos tidak akan bertahan dan ia dipindahkan ke kamar mayat.

Yunleos berkata ia terbangun dari koma di kamar jenazah dikelilingi oleh beberapa orang percaya termasuk bosnya. Dokter kemudian mengambil tiga x sinar dan kagum bahwa tidak ada kerusakan tulang rusuknya atau dadanya. Salah seorang dokter menyatakan itu karena Tuhan.

Yunleos Gaib:

“Setelah saya meninggalkan rumah sakit aku merasa berbeda dalam hidupku. Saya merasa tidak ada kerusakan di tubuh saya. Saya merasa sehat. Sejak itu saya menyadari bahwa Yesus adalah nyata dan benar. Bosku memberi saya Alkitab dan saya mulai membacanya. Saya juga membaca buku-buku Kristen tapi saya bukan seorang Kristen yang sejati saat itu.”

Yunleos kemudian dipukuli oleh umat Islam setelah ia terlihat pergi ke gereja. Ia memukul satu Muslim dengan tongkat dan ditangkap kemudian di dipenjara. Beberapa minggu kemudian dia berkomitmen dalam hidupnya untuk Kristus dan dibaptis. Dia kemudian mulai terbuka mendiskusikan iman barunya dengan Muslim yang menyebabkan dia dicap sebagai murtad dan membuatnya target kekerasan.

Yunleos Gaib:

“Saya kembali ke rumah untuk desa saya sekitar dua jam dari kota palu. Keluargaku tahu saya telah menjadi seorang Kristen dari salah satu kerabat saya dan mereka menyebut saya murtad.”

“Beberapa orang Muslim di desa saya mengatakan saya adalah seorang murtad dan penyesat. Dan mengatakan saya harus mati. Suatu hari saya melayani di Gereja istri saya. Dalam perjalanan pulang saya sedang berjalan dengan pria lain dari gereja dan ada sekelompok orang yang menunggu untuk saya. Orang yang berjalan dengan saya lari karena ia tahu orang-orang ini sedang menunggu saya. Kemudian sekelompok orang itu membuat lingkaran besar sekitar saya. Saya berada di tengah dan mereka memukul-i saya. Mereka menendang saya. Mereka melemparkan batu di kepala saya. Saya ada di sana seperti boneka. Serangan itu begitu kuat dan ada begitu banyak pukulan begitu banyak tendangan ke tubuh saya tapi saya tidak merasakan apa-apa meski ada luka dan cedera pada tubuh saya.”

Yunleos telah diancam akan dibunuh, dipukuli, diusir dari rumahnya dan tidak diakui oleh keluarganya karena keputusannya untuk mengikuti Yesus.

Yunleos Gaib:

“Saya ingin membayar harga untuk melayani Kristus.”

Yunleos dan Suwice istrinya berada dalam sekolah pelatihan dan pemuridan Alkitab bawah tanah di Jawa Barat. Mereka menyadari sepenuhnya bahwa pelayanan mereka bisa membawa mereka ke suatu daerah yang memusuhi Injil.

Yunleos Gaib:

“Kita harus hidup untuk Tuhan bahkan dalam bahaya. Kita harus melayani Tuhan karena Dia sudah membayar harga.”

Suwice:

“Saya membuat komitmen ketika saya menjadi Kristen sehingga tidak masalah besar bagi saya untuk pergi ke mana pun bahkan jika itu berbahaya atau area berbahaya. Dia telah membayar harga untuk pelayanannya bagi Yesus. Tapi saya mengatakan bagaimana dengan saya. Saya dari keluarga Kristen. Kenapa saya tidak bisa lakukan untuk Yesus seperti orang lain, seperti suami saya adalah dari seorang latar belakang Muslim.”

Kami telah mendengar dia berbagi kesaksiannya di gereja. Saat dia terinspirasi dan ditantang oleh apa yang ia bagi dan bagaimana Tuhan bekerja begitu kuat dalam hidupnya. Kristen lainnya tidak begitu menyambut.

Sumber:

Muslim converts to Christianity

Suwice:

“Orang-orang Kristen dan gereja kami menolak dia karena mereka tidak bisa menerima Muslim menjadi seorang Kristen dan mereka menghindari dia tapi saya diperkuat dengan kesaksian Yunleos.”

Pasangan muda ini dari menghitung biaya dan siap untuk pergi ke mana pun Tuhan mengarahkan mereka terlepas dari apa bahaya mungkin terbentang di depan.

—– Demikian kesaksian Yunleos Gaib

  • (15) Waspadalah terhadap nabi-nabi palsu yang datang kepadamu dengan menyamar seperti domba, tetapi sesungguhnya mereka adalah serigala yang buas.(16) Dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka. Dapatkah orang memetik buah anggur dari semak duri atau buah ara dari rumput duri?(17) Demikianlah setiap pohon yang baik menghasilkan buah yang baik, sedang pohon yang tidak baik menghasilkan buah yang tidak baik.(18) Tidak mungkin pohon yang baik itu menghasilkan buah yang tidak baik, ataupun pohon yang tidak baik itu menghasilkan buah yang baik.(19) Dan setiap pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik, pasti ditebang dan dibuang ke dalam api.(20) Jadi dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka. – (Matius 7:17-20)
  • Kata Yesus kepadanya: “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku. – (Yohanes 14:6)

Link berbagi:

http://wp.me/p6mxNc-14M

Salam kasih dan persahabatan. Tetap semangat dan saling mengasihi sesama manusia apapun keyakinannya. Tuhan kita Yeshua memberkati. Amin.